Halaman

    Social Items

Cerita Dewasa - Cerita Sex Di Macau, Meskipun produk dalam negri ngnggak kalah bersaing dengan produk luar tapi nggak bisa di pungkiri kalo

produk Cina saat ini merajai pasaran perdangan dalam negri kita, apalagi produk produk yang di jual

melalui media online.


Sebagai pedagang online seperti yang pernah gw tulis sebelumnya gw akhirnya memutuskan untuk berangkat

ke Cina mencari barang-barang dagangan apa aja yang gw pasarkan di indonesia melalui media online baik

dari facebook, camfrog dan link-link forum jual beli yang pastinya agan agan juga tau.


“mah kalau aku berangkat ke Cina kira kira mbak Fayra bisa nggak ya jadi guide aku di sana?”

“bisa pah, kan bulan november ini kakak dapet cuti 3 bulan trus kan dia mau pulang ke indo, kemarin aku

cf an dah bilang sama mbak Fay katanya papah sampe di sana tanggal 2 aja pas dia dapet cuti trus nanti

pulangnya ke indo dia bareng papah”

“ok deh bos cantik!”

“huu ngerayu, kakak juga bilang papah langsung ke Macau aja nggak usah ke Cina, soalnya sayang uangnya

buat bayar hotel, kalo di Macau papah bisa tidur di platnya kakak”

“nah terus gimana? Kan urusanku di Cina?”

“kata kak Fay dari Macau ke Cina itu Cuma 15 menit jalan kaki pah”

“wah cocok banget kalo gitu”


Emang awalnya gw nggak berani berangkat karna gw nggak bisa bahasa mandarin atau cantonis tapi mengingat

kakak istri gw kerja di sebuah casino di Macau dan beliau pastinya mau jadi guide dan juru bicara gw di

sana akhirnya gw nekat berangkat


Akhirnya tanggal 2 november 2012 kemarin gw menginjakkkan kaki di Aeroporto Internacional de Macau dan

gw dah di jemput kakak ipar gw yang keliatan lebih muda dan lebih bersih karna tinggal di negara orang

sipit ini


“udah lama nunggu kak? Tambah sipit aja tiuh mata ketularan orang orang Cina loe”

“yey udah di tungguin sejam lebih bukan say helo malah ngatain, dasar adek kurang ajar” dia ninju perut

gw tapi becanda, akhirnya kita naik bis nomer 3 ke kost tempat dia tinggal selama ini, di dalem bis yang

sesek sama kayak di jakarta kita ngobrol kesana kemari, dan 10 menit naik bis kita sampe di kost2an dia

yang lumayan dan ternyata emang daerah situ kayak komplek kost kostan WNI yang kerja di situ, dari

beberapa cewek orang indonesia yang gw lewatin pada ngelirik nakal ke gw dan ada yang ngomong sama kakak

ipar gw pake bahasa canton kayaknya nanya siapa gwa


“kak cewek yang kost di sini sexy2 banget ya?”

“eit awas loe kalo nakal gw bilangin inge, cewek di sini yang pendatang sama yang pribumi sama aja! Loe

hati2?”

“maksudnya sama aja gimana? Trus kok hati2 mang kenapa?”

“ceweknya gatel2 pada minta di garukin, mungkin karna kelamaan puasa jauh dari suami ma pacarnya,

hahahahaha”

“hahahahhhh berarti kakak juga dong? Tapi asik tuh kak buat pelepas stress!”

“enak aja! Awas loe berani berani macem2 gw laporin ke inge” Slot Online Terpercaya


Sekedar gambaran kakak ipar gw ini janda tanpa anak cerai sama suaminya karna malu karna suaminya bandar

narkoba yang keciduk polisi , dan buat nutupin malu sama teman, tetangga dan kenalan dia memutuskan jadi

TKW, tapi karna dia punya sarjana kerjanya di sini beda dia jadi bandar di meja kasino di tempat

perjudian terbesar di Macau dengan tinggi badan 165 ukuran dadanya 36B pantat yang bohai bikin gw

ngebayangin gimana rasanya kalo kontol gw masuk pas pake posisi dogy


“woi ngelamun jorok loe ya, cari makan yuk”


gwa kaget banget emang bener pas waktu di kagetin gw pas ngelamunin ngentotin dia setelah mandi kakak

ipar gw ngajak jalan2 cari makan sampe ke Zhuhai (China) daerah perbatasan antara Macau dan china kami

makan jalan jalan sampe malem, pas sampe di kost dia udah jam 10 malem waktu Macau kalo di jakarta masih

jam 9 malem dia ngambil anduk trus masuk kamar mandi yang emang ada di dalem kamar setengah jam dia

keluar dari kamar mandi dengan mengenakan tank-top tanpa bra soalnya keliatan pentilnya di ujung mancung

kaosnya dan celana pendek berbahan lembut awalnya gua juga mengira dia nggak pake cd tapi pas ngeliat

dia duduk di sebelah gwa, keliatan tali g-string di pinggangnya soalnya kaosnya nggak bisa nutupin

perutnya pas dia ngangkat tangan, kami nonton tv sambil masih ngobrolin keluarga di jakarta


“kak kamar ini kan ada kasurnya dua kok kakak Cuma sendirian?”

“Temenku sekamar aslinya orang Cina, dia ada urusan dah seminggu ini belum balik jadi kan kasurnya bisa

kamu pake”

“owh kirain orangnya belum pulang trus nanti kalo dia pulang aku tidur ma kak Fayra? He he he”

“yey ngarep banget” sambil dia ngedorong aku “nanti kalo sewaktu waktu dia dateng aku tidur sama dia

kamu tidur sendiri di sini”

“iya iya kuatir banget sih, eh kak nggak pake BH ya tuh ujungnya keliatan”

“kurang ajar nih, mata loe tuh jelalatan ya” sambil di lempar bantal yang di pangku dia sambil kami

tertawa tawa

“jangan jangan nggak pake cd juga ya?”

“enak aja..! ya pake lah..” dia berbalik membelakangi gw mengambil gelas dan saat itu gw ngeliat jelas

pantatnya karna celananya ketarik

“wuich itu pantat sexy banget, pake g-string wakakakakak”

“Beni rese banget sih ngintip ngintip”

“siapa yang ngintip? Orang kakak yang balik badan ngasih liat sendiri gitu!” jujur aja gw saat itu juga

langsung konak gan, tapi masih nggak berani ngapa ngapain


“udah ah aku tidur dari pada loe makin keenakan ngeliatin badan gwa” dia langsung menuju kasur kosong

tempat temennya dan narik selimut masih sambil ikutan nonton tv malam itu akhirnya malam pertama gua

ngerasain tidur di Macau paginya gua bangun duluan, karna emang udah biasa gw bangun pagi nganterin anak

gw sekolah, dan gw liat kakak ipar gw masih tidur ngangkang keliatan banget belahan mexynya dari celana

kainnya dan gw perhatiin kulit pahanya mulus banget sama pentil toketnya gw perhatiin rada2 nonjol kayak

lagi horny, ngeliatin yang begituan kontol gw juga langsung bangun apalagi pagi2 gini, langsung aja deh

gw ngelus2 pusaka gw sambil ngebayangin dia, udah nggak tahan akhirnya gw masuk kamar mandi langsung

coly sampe crot lima kali trus langsung mandipas keluar kamar mandi kakak gw udah buka mata


“udah bangun ben? Masih pagi banget ini”

“gwa ni cowok rajin kak emang dah biasa bangun pagi trus mandi, nah loe cewek tidur kayak kebo gitu”

“gwa biasanya bangun jam 8 ben” gw yang keluar kamar mandi pake celana pendek casual yang dari kemarin

sore gw pake tanpa pake kaos langsung ke dispenser buat bikin kopi

“mau kopi kak?”


“mau banget, gw mandi dulu ben”dia masuk kamar mandi dan gw ngopi sambil ngidupin lepi buat chat sama

temen2, pas lagi asik gw chat ada yang ngetuk pintu pas gw buka ternyata cewek Cina yang sexy banget dia

ngomong apa gw kanggak ngarti sama sekali gw udah ngira kalo itu paLing teman sekamar kakak ipar gw yg

dia ceritain semalem, gw bingung soalnya dia nyerocos terus yang gw nggak ngerti sama sekali, langsung

aja gw ketok pintu kamar mandi

“apaan si Ben? gw belum selesai ini” kakak ipar gw Cuma ngeluarin kepalanya


Iklan Sponsor :


“itu ada cewek dateng2 nyerocos gw kanggak ngarti” dia nutup pintu dan keluar Cuma pake handuk dia

ngobrol sama cewek Cina itu sementara gw Cuma bengong ngedengerin yang gw nggak ngarti sama sekali


“ben kenalin ini temen sekamar gwa”akhirnya kakak gw ngenalin dia gw pun mengajak salaman, Ling An

namanya tinggi hampir sama ama kakak ipar gw toketnya sama pantatnya lebih mantap kakak ipar gw tapi

keliatan pas di badannya yang putih banget, akhirnya kakak gw masuk lagi ke kamar mandi nerusin mandi,

dan nggak gw sangka ternyata link an bisa bahasa indonesia katanya di ajarin kakak ipar gw akhirnya kita

bisa ngobrol meskipun kadang ada yg nggak dia pahami


“aku kira kamu pacarnya Fayra, ternyata adiknya, sory aku tadi marah marah”

“nggak papa Ling, lagian kamu marah marah juga aku nggak paham kok, ha ha ha..” kami ngobrol ketawa

ketiwi bareng sampe kakak ipar gw keluar dari kamar mandi


Masih sama kayak tadi dia keluar cuma pake anduk langsung nyamber gelas kopinya


“haduh dingin banget,gimana Ben Ling bisa kan bahasa kita?”

“aku sudah lama mau praktek langsung bicara bahasa indonesia tapi baru kali ini aku praktekkan, Fayra”

“bahasa indonesia kamu sudah bagus kok Ling”gwa ngasih komen ke Ling An

“terima kasih beny”

“kak pake baju napa sana gw horny nih liat loe Cuma pake anduk”


“wekk” dia memeletkan lidahnya ngeledek dan keliatan dia pake g string lagi, setelah semua siap kamipun

menuju Cina Ling An juga ikut kami karna hari itu dia juga sama2 cuti dan rencananya dia mau ikut kak

Fayra ke indonesia, katanya dia pengen ke bali, dan hari itu dia ikut jalan2 sama kami dan dia katanya

seneng ngobrol sama gw buat ngelancarin bahasanya


Seharian kami jalan jalan di Cina mencari apa saja barang2 yang aku anggap bisa di jual di indonesia,

kak Fayra dan Ling An menjadi guide gwayang hebat, Ling An lebih menguasai obrolan dengan orang orang

pribumi karna dia emang asli pribumi, pas naik bis balik ke Macau pas banget jam sibuk orang pulang

kerja, akhirnya kami berdiri berdesak desakan pas itu kak Fayra pas diri di depan gw dan Ling An di

depan kak Fayra berhadapan


Kak Fayra pake rok pendek sama dengan Ling An, emang kayaknya sih di Cina cewek cewek kalo jalan2

fasionnya gitu sedangkan gw pake celana jeans, posisi si kontol mepet banget sama pantat kak Fayra

hasilnya baru 5 menit kontol gw udah keras, kak Fayra pasti ngerasain hal itu


Iklan Sponsor :


“loe ngaceng ya ben?”dia berbisik

“situasi dan kondisi begini siapa cowok yang nggak ngaceng si kak, apalagi di pepetin sama pantat

bahenol kayak kakak, udah gitu kakak pake g string lagi kan?”

“dalemanku emang G-string semua ben”


“wah mantep tuh, jadi penasaran pengen liat aslinya kalo di pake gimana!, inge gw suruh pake G-string

nggak mau soalnya kak” dia nggak bisa berbuat apa apa kecuali membiarkan kontol gw mepet di belahan

pantatnya bergesekan sesuai irama goyangan bis yang sebentar2 berenti, tapi jujur aja meskipun bis nggak

bergoyang justru gw yang menggoyang menggesek gesekin meskipun tetep terhalang jeans gw yang terasa

menyiksa dan rok dia, akhirnya kami sampe di halte dan 3 perjalanan kami memasuki kamar kost denga

kecapean, Ling An langsung masuk kamar mandi katanya kebelet pipis


“haduuhh….ben loe tanggung jawab kudu mijitin gwa, capek banget”

“iya ntar gw pijitin kak tenan aja, pake plus deh”


“beneran loe Ben gw mandi dulu” setelah Ling An keluar dari kamar mandi kak Fayra langsung masuk buat

mandi gw ngobrol lagi sama Ling An sambil ngerokok dan ternyata dia juga ngerokok, gw bingung banget pas

ngobrol soalnya Ling An Cuma pake celana pendek banget hot pan yang duduk ngangkak jadi keliatan banget

belahan memeknya kebayang atasannya dia pake tang top nggak pake bra


“Ling sory aku kamu nggak pake celana dalam ya?”

“aku kalo mau tidur Cuma pake seperti ini ben”

“tapi disini kan ada aku Ling aku nggak kuat ngeliat belahan memek seperti itu” gw blak blakan karna

emang udah bawaan gwa

“hie hi, pegang aja kalo berani sama kakak kamu” dia Cuma ketawa dan nantangin gwa, dan karna gw tau

kalo kakak ipar gw mandinya lama nekat gw elus itu meki dari luar celananya

“ihhh Ben yes..!” ternyata yg selama ini gw liat di film bokef beneran cewek Cina baru di senggol aja

dah ngerintih tapi gw Cuma berani ngelus aja soalnya takut kakak ipar gw keburu udahan mandinya


Untung aja waktu itu gw cuma ngelus elus mexy si Ling An meskipun udah kerasa basah dan pasti nggak

bakalan nolak kalo gw colok mexynya pake kontol gwa, lagi asik gw ngelus mexynya Ling An dan Ling An dan

ngelus kontol gw sendiri kakak ipar gw selesai mandi


“Ok Ling aku mandi dulu nanti kita ngobrol lagi” gw langsung cepet narik tangan gw dan mengalihkan

konsentrasi si Ling An biar kakak ipar gw nggak curiga, keliatan Ling An kecewa karna ngegantung, gw

langsung masuk kamar mandi

“Ling udah tidur kak?”Gwa keluar dari kamar mandi gw liat si Ling An dah tidur

“Kecapean kali dia jalan seharian” sementara kakak ipar gw kayak kemarin malem pake tang top dan celana

pendek tiduran tengkurep jadi keliatan pantatnya bulet banget

“Kak gw tidur di sofa aja deh, kasian Ling kalo loe ikutan tidur sekasur sama dia”

“Ya udah kalo gitu tapi jangan lupa loe!”

“Ya udah sini, handbodynya mana?” Dia bangun ngambil handbody dan balik lagi tiduran


Gwa mulai mijitin kakinya sampe paha, ternyata beneran otot2 kakak ipar gw sampe kenceng semua kecapean,

kebetulan gw ngerti semua titik urat2 syaraf pas dulu waktu latihan silat, tujuannya banyak, mulai dari

penyembuhan beberapa penyakit sampe titik2 syaraf yg mematikan


“Badannya juga nggak kak?”

“Iya lah capek banget gwa”

“Ya udah di buka dong kaosnya” Dia langsung buka kaosnya dan balik tengkurep, gw langsung ngasih

handbody ke punggunggya dan mengurutnya


Ngeliat punggungnya yg mulus dan tali g-stringnya gw konak lagi padahal barusan di kamar mandi gw sempet

coly ngebayangin ngentotin si Ling An, gw pun mengurut urut titik syaraf yang bikin dia horny di sekitar

pinggulnya, setelah gw pasti dia horny gw beraniin mijitin pantatnya


“Kak gw mijitin loe jadi konak nih! gw pinjem pantat loe lagi kayak di bis tadi ya?”

“Dari luar aja Ben jangan di buka ntar keterusan”

“Iya kak beres” gw langsung buka celana pendek gw tanpa dia tau dan cuma pake cd gw naiki pantatnya gw

duduk di paha bawah pantatnya sambil terus gw pijit punggungnya mengarah nurunin celananya sambil gw

sodok2 kontol gw ke selangkangannya

“Kak gw dah konak banget ini boleh nggak di jepitin ke belahan pantat kakak?”


“Jangan Ben ntar loe keterusan” gw tau dia sebetulnya juga mau lebih tapi jaga gengsi atau gimana gw

nggak tau jelas, soalnya gw sambil mijitin punggung udah berhasil nurunin celananya sampe belahan

pantatnya keliatan dan udah tentu dengan pura pura gw mijitin pake handbody


“Ngnggak deh kak gw janji lagian masak gw kurang ajar sama kakak ipar sih! Ya kak ya kontol gw dijepit

di sini ya?” gw ngomong gitu sambil ngelusin belahan pantatnya

“Cd nya nggak usah di buka kak celana ini aja ya?” gw terus ngerangsang dia sambil memohon demi

kenikmatan liang surga dunia, toh dianya juga gw yakin dah horny soalnya kontol gw gwa sodok sodokin

terus terusan ke selangkangannya


Akhirnya dia ngangkat sedikit pas gw nurunin celana pendeknya dan gw nggak mau tanggung lagi gw lepasin

celananya total dan dengan cepat juga gw lepas cd gwadia tengkurep Cuma tinggal pake G-string warna biru

yang kalo di liat dari belakang udah kayak bugil soalnya model G-String bagian belakang Cuma semacem

tali yg nyelip ke belahan pantatnya, dan pada bagian yang nutupin lubang memeknya lebarnya Cuma seukuran

3 jari


“okhhh kak anget banget pantat kakak” gw langsung ngegesek batang kontol gw ke belahan pantatnya sambil

terus gw pijitin dia, tapi pijitan gw tujuannya ngerangsang dia

“Ben..!” dia berusaha nggak ngeluarin suara karna gw ngawasin dia ngegigit bibirnya apalagi pas gw

mijitin lengan sampe ke keteknya dan udah barang tentu toket bagian samping ikutan gw pencet


Konsentarsi dia gw pindahin pas dia gw pijitin bagian atas gw berusaha ngerenggangin selangkangannya,

yang tadinya gw yang ngangkangin dia sekarang gw udah berhasil memposisikan di dalem di antar pahanya

dan posisi itu dia udah ngebuka pahanya lebar jadi gw udah bisa ngegesek gesek kontol gw di memeknya

meskipun masih ketutupan g-stringnya

Gwa terus meningkatkan serangan sekarang gw dah mulai nyodok nyodok mexynya meskipun masih kehalang G-

stringnya, tapi gw dah bisa ngerasain kalo yg gw dorong itu pas di lobangnya dan gw ngerasain udah basah


“Ekhhh Ben sialan loe bikin guwwwa ikutan horny” akhirnya dia nnggaku kalo horny juga

“Buka aja ya kak cdnya” sambil terus gw sodok sodok mexynya dan dari samping penutup mexynya sedikit

sedikit udah gw geser


“Jangan Ben kita nggak boleh”padahal posisi palkon gw udah nyelip keluar masuk di lubang memeknya yang

udah banjir tinggal dorong lebih dalem lagi aja, tapi terlanjur kakak ipar gw sadar langsung bangun

duduk ngadep gw udah nggak pake malu lagi toketnya keliatan nantangin buat di remes pentilnya nantangin

minta di isep


“Kak pleash ya gesekin aja deh sampe gw keluar, nggak usah di masukin beneran!” gw yang udang kentang

ngerayu gimana caranya dia mau nerusin sampe gw bisa crot

“Kita udah kelewatan ben!”

“Kitakan bukan sedarah kak! Gini deh, kakak di atas biar bisa ngontrol ngegesekin biar nggak masuk ya

kak ya pleash”

akhirnya pas gw tarik dia buat nindihin gw dia nggak nolak dan kayak kena strum kontol gw anget banget

kegencet mexynya yang udah basah

“Okhhhh kak thanks banget..” gw rangkul dia dan udah gw ciumin toketnya dan gw isep pentilnya

“Hmmm benn ahhhh” dia juga mendesis kayak uler, tapi baru lima menit gw di gesekin bibir memeknya tanpa

di masukin gw udah crot

“Kakk okhhh gw kak gwhaa akhhhhh” crecet cret cret


gwa yg udah ngecrot masih di gesekin dia dan nggak sampe semenit gw juga ngerasain kalo kontol gw makin

basah kesiram mexynya


“Ben gw juga keluar ampe lemes nih” makasih ya kak, gw ke kamar mandi buat nyuci peju gw yg nyemprot ke

perut trus gantian kak Fayra dan kita akhirnya tidur dia di kasur gw di sofa


Gwa masih nyesel sama diri gw sendiri, kenapa cuma segitu aja gw udah crot, padahal biasanya gw bisa

kuat 2 jam

Tapi ya emang udah lebih sejam lebih mulai dari gw nangkring di atas pantatnya yang bahenol itu..

Sekitar subuh gw yg masih ngantuk banget kebangun soalnya ngerasain ada yang anget2 basah di kontol

gwa, dan pas gw buka mata kakak ipar gw lagi ngemut palkon gw yang masih setengah ngaceng


Gwa tetep nggak negur dia dan tetep pura pura tidur tapi kontol gw langsung seratus persen ngaceng

soalnya dia biar udah make tang topnya tapi G-stringnya cuma di kesampingin, tangan yg satu ngeblowjob

gw yang satunya ngucek ucek itilnya sesekali gw liat dia nyolok memeknya pake jari.Cerpen Sex


“Ehhhmmm emmm” kurang lebih gitu suaranya dia pas kontol gw keluar masuk mulutnya, sementara gw nahan

erangan gw dengan pura pura ngorok tapi mata gw melek dan tetep pura2 merem pas kakak ipar gw ngelirik,

nggak tau pasti udah berapa lama kakak ipar gw ngeblow job gw sampe akhirnya dia naik ke atas

selangkangan gw dan ngegesek gesekin kontol gw kayak tadi


Posisi dia ngebelakangin gw jadi waktu itu gw udah aman ngebuka mata! Dan pas dia asik ngegesekin kontol

gw ke memeknya gw ngatur posisi biar kontol gw bisa masuk ke memek, sementara dia terus ngegesek dan

udah sambil ngeremes toketnya bikin gw tambah nggak kuat akhirnya gw nggak tahan juga gw pegang

pinggangnya dan sedikit demi sedikit gw angkat dia sampe akhirnya


“akhhhhkkkk kok masuk”

“ekhhhhmmmasuk ya kak nggak papa koknikmati aja okhhhh” dia sedikit kaget tapi akhirnya dengan bantuan

gw yg megangin pinggangnya dia mulai goyang lagi dan setelah lancar dia goyang gw udah ngeremesin

toketnya yang wah mantep banget

“aduhhhh ekhhhh Ben enak banget kontol loe ekhhhhh”


“kakak juga enak bangheettt kkhaaakkk okhhhhh yes” akhirnya udah nggak pake malu malu lagi dia gw

entotin sampe ganti ganti posisi dan akhirnya pas posisi wot tapi dia udah ngadep ke gwa, gw ngerasa ada

cairan yang anget banget nyembur di dalem memeknya dia neken dalem dalem kontol gw dan waktu gw udah

nggak tahan memeknya kayak ngurut urut kontol gw dan nyedot nyedot dahsyat sampe


“aaaaaaaaakkkkkkkkkkhhhhhhhhhhh kakak ggwwaaaa sampheeee crocot crot crot” mani gw nyemprot dalem banget

sampe dia kaget dan gw ngerasain dia nyemprot lagi

“bhennnnnn ekkkhhhhhh gila enak banghet okhhhhhh” dia ambruk di atas badan gw yang telanjang dan gw

biarin dia menikmati sisa sisa orgasmenya


pas gw ngelirik jam ternyata udah jam 5 gw suruh dia balik ke kasurnya takut kalo Ling An bangun nggak

enak


“ben tadi kok di keluarin di dalem sih? Aku kan nggak pake pengaman”

“waduh kak gw udah nggak bisa nahan banget soalnya memek kakak nyedot nyedot enak banget, trus gimana

dong”

“kalo gw hamil loe tanggung jawab haru..!”

“nah kan kakak yang mulai duluan!”

“iya tapi loe yang bikin gw sange tadi pas mijitin gwa”

“udah sana kalo gitu cebok di semprot dalemnya pake shower” gw anggak panik tapi gw masih sempet

ngeremes pantatnya pas dia jalan ke kamar mandi. gw balik ke sofa tidur tiduran lagi


sementara Ling An masih enak banget tidurnya nggak lama kakak ipar gw keluar kamar mandi


“gila Ben mani loe banyak banget”

“pantesan sampe gw keluar lagi loe semprot” enak ya kak? Dia Cuma nyengir sambil ngedorong jidat gwa

“enak tapi kalo gw hamil gimana?”

“tenang kak gw tau nama obatnya besok beli aja di apotik langsung minum aja beres”

“wah loe berarti pengalaman banget ya mainin cewek? Kurang ajar loe! Adek gw kurang apa? Sampe kakak

ipar loe embat juga”

“yey… bukannya kakak ipar yang ngembat adik ipar wkwkwkwkwkkkkk”

“ihhh rese loe dasar” dia nyubitin gw dan kita becanda sampe akhirnya Ling An bangun

“sory Ling An keganggu kakak adik lagi becanda”

“tidak papa jam berapa sekarang?” Ling An nanya sambil jalan ke kamar mandi dan kakak ipar gw ngejawab

pake bahasa canton, sementara Ling An di dalem kamar mandi gw ngajak Fayra cipokan dia ganas banget

mungkin karna udah 4 tahun ini dia ngejanda

“kak bikinin kopi dong gw capek abis menservice loe”

“ehh udah berani kurang ajar sekarang ya nyuruh nyuruh” dia protes tapi bercanda, pas sama si Ling An

keluar kamar mandi

“waduh kopinya abis Ben gw keluar dulu deh beli, tapi ntar malem kudu nyervis gw lagi ya”

“mau berapa kali ayo aja neng”

“hey apa yang rusak fayre..? “ tiba tiba Ling An nyeletuk

“itu Ling tas kak Fay rusak padahal mau buat bawa pakaian pulang ke indonesia” Ling An manggut manggut

kayak burung perkutut


gwa di tinggal sama kak Fayra berdua sama Ling An pagi pagi gini baru bangun tidur juga tuh mata si Cina

tambah nggak keliatan kita ngobrol dan udah bisa di tebak dia protes soal semalem akhirnya buat nebus

yang semalem gw langsung sosor dia yang nggak nolak sama sekali pas bibirnya gw lumat dia jago banget

mainin lidah dan nggak pake lama takut keburu kak Fay dateng lagi gw langsung prosotin celananya dan gw

jilmek gw kelitikin tuh itilnya sebab gw penasaran juga kayak gimana memek orang asli kulit putih dan

ternyata beneran merah banget dalemnyaCerpen Sex


“ihhhhikkkkk ekhhhhhh” dia ngerintih kayak kuda betina persis banget kayak di film bokef makin bikin gw

tambah ngaceng aja


Ternyata Ling An menikmati banget sambil memilin kedua putingnya sendiri.

Gwa masukin lidah gw ke memeknya dan jari kiri mainin itilnya, dia kelojotan dengan apa yang gw lakuin,

Ga bertahan lama pahanya menjepit kepala gw dan membuat gw susah bernafas. gw tau dia mau orgasme dan gw

isep itilnya dengan kuat dan secara bersamaan dia melungguh panjang


” ooohhhhhh bennnnnnnn aku keluaarrrr..” cairan hangat perlahan merembes yang menandakan dia orgasme,

dia bersandar di sofa dengan kaki mennggakang dengan wajah lemas.

“udah ya Ling nanti kita lanjut lagi takuk kak Fayra dateng” dia mengerLingkan matanya yg tambah sipit

dan ngajak gw cipokan sebentar, jujur aja gw kentang banget gan tapi takut keburu kakak ipar dateng


Minggu pagi di Macau rame orang orang pada jalan jalan sementara gw lemes banget, kurang tidur dan abis

crot banyak banget, setelah nganter kak Fay ke apotik buat beli obat yang gw tau buat membunuh sperma

biar nggak jadi anak kita bertiga langsung jalan2 ke tempat rekreasi, gw ngajak kakak ipar gw sama link

an mengunjungi Objek wisata bersejarah di Macau yang terletak di dalam kota dan terdiri dari delapan

square, yaitu Barra Square, Lilau Square, St. Augustine’s Square, Senado Square, Cathedral Square, St.

Dominic’s Square, Company of Jesus Square, dan Comoes Square.


Di delapan square tersebut kita bisa lihat berbagai macam bangunan bersejarah, salah satunya Kuil A-Ma.

Kuil A-Ma dulu merupakan tempat peribadatan. Ketika orang Portugis pertama kali mendarat di Macau,

daerah tersebut dijadikan tempat penampungan bagi mereka. Bangunannya terdiri atas banyak ruangan untuk

berdoa, paviliun, dan di sekitarnya terdapat halaman luas. Kuil ini dibangun di bukit berbatu dan di

halamannya terdapat banyak jalan menuju taman-taman mini yang indah.


Pada gerbang memasuki wilayah Kuil A-Ma terdapat sebuah batu besar yang di atasnya terdapat sampan

tradisional yang sudah berumur lebih dari 400 tahun. Kuil ini juga katanya memberikan berkah kapada yang

datang. Konon, menurut legenda Cina, dengan menyentuh puncak gerbang berbentuk bulan yang berada di atas

bukit akan membawa keberuntungan dalam hal percintaan.


Dan mungkin sebab itu juga si Ling An ngajak gw ke situ


Kita jalan sampe sore nggak lupa mampir makan dan beli cemilan, bir dan vodka sampe di kost setelah

gantian mandi gw ngemix bir vodka + gw kasih capucino sambil nonton tv duduk di sofa bertiga kita nyemil

sambil minum vodka yg di mulut rasanya enak tapi langsung bikin tepar kakak ipar gw dan Ling An,

sementara gw yg udah biasa minum racikan gw yg begituan masih sadar sampe si Ling An jalan ke kamar

mandi sempoyongan dan gw denger dia muntah


Dia keluar kamar mandi masih sempoyongan sementara kakak ipar gw dah tepar gw langsung paranin si Ling

An dan pas gw ajak cipokan dia nggak nolak langsung pasrah ngegeletak di atas kasurnya


“Ekhhh muachhhh”mulut kita cipokan tangan gw ngeremesin toketnya yang gedenya sama ama kakak ipar gw

pelan lembut gw terus ngeremesin toketnya sambil terus cipokan dan pelan gw langsung gantian ngemut

pentilnya yg kecil merah sambil mulai ngeraba selangkangannya yang ternyata basah, gw nggak pake lama

langsung prosotin celananya dan gw mainin itilnya, sesekali gw colok lobang mexynya pake jari sementara

gw masih tetep ngelumat bibirnya biar dia nggak berisik

Mungkin karna nggak tahan dia akhirnya melorotin celana gw dan ngocokin konti gwa, sentuhan tangannya

yg lembut bikin gw nggak tahan pengen cepet ngerasain lobang mexynya, gw lepasin celana gw dan langsung

gw suruh dia nungging

Pelan gw mulai masukin palkon gw ke bibir memeknya yang botak dan basah


“Ihhhh…” Dia ngeringik waktu palkon gw keluar masuk di bibir mexy dan

“Okhhhhhhh ekkkkkhhhhhhh”Cerpen Sex

“Iyaaaahhhhhh yaaahhhhh ikhhhhh” gw langsung tancep sedalaem mungkin kontol gw ke dalem memeknya


“Akhhhhhhhh Ben sakit” gw ngerasain ada yang mentok dan sobek pas gw dorong kontol gw dan lobang

memeknya ngejepit kenceng banget, gw diemin beberapa saat dan gw cipok lagi dia pas gw ngerasain otot2

mexynya udah relax gw tarik kontol gw pelan dan saat itu gw penasaran dan gw liat ternyata bener yg gw

rasain, Ling An masih perawan, gw mulai deh goyang maju mundur pelan, Ling An juga udah mulai keenakan

ngerasain gesekan konti gwa


“Ikkkkhhhh yaaa ekhhhhh”

“Okhhhh goood Ling aaannn okhhhh” gw terus genjot sampe lupa berapa kali ganti posisi waktu itu, yang

gw inget gw nembakin mani gw pas posisi dia telentang dan gw masukin konti gw dalem banget

“Okhhhhh Ling crot crotttt crococot…” Kamipun tertidur berpelukan


Sebelum subuh gw kebangun karna ngebet pengen kencing, gw langsung masuk kamar mandi setelah gw nutupin

badan Ling An pake selimut, selesai gw langsung tidur lagi di sofa sampe jam 7 senin pagi itu gw di

bangunin sama kakak ipar


“ben udah siang loe katanya mau ke Cina lagi cari dagangan..?”

“eakhhhh jam berapa kak?”sambil gw ngintip jam dan ternyata jam 7 gw duduk di sofa dan kakak ipar gw

ternyata juga baru bangun langsung bangunin gw , dia jalan ke kamar mandi


gwa ngebangunin Ling An dan untung aja gw bangunin soalnya dia masih nggak pake cd abis kita ngentot

semalem, buru2 dia gw suruh pake cd dan gw suruh dia ngumpetin spreinya yang ada darah perawannya karna

gw takut kakak ipar gw liat

gwa langsung bikin kopi langsung 3 gelas sekalian ngebikinin wanita wanita yang sudah rela menggaruk

batang konti gwa


“kak hari ini gw terakhir cari dagangan dan besok balik ke indonesia, loe jadi barengkan?”

“he eh iya jadi, Ling kamu jadi ikut kan”

“eh ngomong ngomong keluar udah pake anduk gitu emang udah sekalianmandi tuh tadi..?”

“belum Cuma siap2 aja”

“jadi besok kita berangkatnya?”sambil ngopi ngobrol bertiga Ling An tanya

“aku belum jadi beli ticket, di sini kita nggak bisa langsung beli ticket trus berangkat, kita harus

boking dulu!”

“iya Ben bener juga tuh kata Ling An”

“ohh gitu, ya udah kalo gitu kita beli ticket dulu baru kita jalan cari dagangan”

“sip kalo gitu ya udah kamu mandi duluan sana Ling nanti gantian aku”kak Fay nyuruh Ling An mandi


Sementara dia malah narik gw


“loe masih punya utang sama gw ben..! ayo buruan”dia narik gw buat nindihin dia di atas sofa tangannya

langsung masuk ke celana gw ngeremes konti gw yg masih tidur, sementara bibir kami saLing melumat, gw

akhirnya juga gerak cepat langsung aja gw remes toketnya yang emang mantep buat di remes meskipun tanpa

ngelepas tangtopnya dan nggak pake lama konti gw udah tegang dan juga ternyata di balik handuk kakak

ipar gw dia juga udah nggak pake cd dan lainnya, dia pake anduk Cuma buat nutupin


“persiapannya sempurna kak”

“udah dong cepetan nggak tahan nih pengen di entot elo”

Akhirnya dengan Cuma nurunin celana gw sedikit gw masukin konti gw ke memeknya yang emang udah langsung

basah

“ekkkkhhhh Ben enak banget oekhhhhhhhhhhhhhhh”


“sarapan ennnnaaaaaakkkkk kakkk” gw langsung genjot pake posisi misionaris sementara dia ngegigit

bibirnya buat nahan suaranya, main gerak cepat ternyata kadang2 asik juga, 15 menit gw genjot kakak ipar

gw di pagi yang cerah itu dan dia akhirnya nyampe karna gw ngerasain otot2 mexinya kedut2 dan ada yang

nyemprot bikin mexynya makin anget


“nungging kak..!” dia nurutin apa yg gw mau tapi baru aja palkon gw masuk suara konci pintu kamar mandi

bunyi gw buru2 naikin celana gw dan anduk kakak ipar gw di rapiin sambil ikutan duduk di sebelah gwa

“haduh kentang deh gwa..!”

“jiakakakakakakakkkkkakakkaka” kakak ipar gw ketawa denger gw ngeluh

“yahh parah nih…” Ling An keluar kamar mandi nggak ngerti gw sama ipar gw lagi ngobrol apa Cuma diem

“Ling nanti kita berangkat jam 9 gimana kalo sekarang kamu tolong belikan makanan buat sarapan buat

menghemat waktu, sementara aku mandi dan nanti gantian beny mandi” kakak ipar gw akhirnya minta tolong

Ling An dapet aja dia alesan buat melengkapi kebutuhan mexinya

“ok Fay kalo gitu aku berangkat dulu”

“pake uangmu dulu ya Ling nanti aku ganti” Ling An Cuma ngasih jempol sambil dia nyisir rambutnya dan

kakak ipar gw masuk ke kamar mandi


5 menit kemudian Ling An dah berangkat sambil sebelumnya pas mau keluar kamar ngajak gw cipokan

sebentar, gw langsung ngetuk kamar mandi kakak ipr gw ngelongokCerpen Sex


“apa ben..? Ling An dah berangkat”

“iya udah mana gw ikutan mandi sambil nerusin yang tadi” gw langsung dorong pintu kamar mandi dan

ternyata kakak ipar gw badannya dah penuh sabun, ngeliat tubuh bugilnya konti gw yg sempet lemes

langsung bangun sempurna, gw langsung buka celana dan gw peluk dia dari belakang dan lagi2 gw gesekin

batang konti gw di belahan pantatnya sambil dia nyiramin badannya ngebilas sabun sementara gw remes2

toketnya dari belakang. Slot Online Terpercaya


Setelah badannya bersih dari sabun dia ngangkat satu kakinya di taroh di atas closet dan dia nuntun

palkon gw ke bibir mexynya tentunya langsung gw dorong sampe amblas semuanya batang gw nggak pake nunggu

lama dan nggak pake di suruh


“Ekkkkhhhh Ben sedddhaaaapppp”

“Enak ka..?” gw genjot dia sambil nungging

“Bannnnggetttttt Ben ekhhhhhh” posisi dogy emang gaya yang paLing gw suka soalnya bisa sambil ngeremes

toket dari belakang dan ngeliat bulatan pantat yang bulet


Gwa terus ngenjot konti gw sampe gw ngerasain dia nyampe lagi


“Bennnnniiiii aaakkkkkkkhhhhhh gwhaaaa nyamphe lagiiiiii” gw masih belum ngerasa mau nembak akhirnya gw

cabut konti gw dan gw duduk di atas closed dia ngerti banget dan langsung naik ke pangkuan gw dan dengan

ganas dia ngelumat bibir gw sambil ngegenjot mexynya sampe dia kejang kejang dan toketnya di teken ke

muka gwa


Langsung gw isep sekenceng mungkin pentil toketnya


“Bennnn aaakkkkkhhhhhhhh akkhhhhhhkkk” rupanyanya dia orgasme dahsyat

“Ben sakit kekencengan loe nyedot pentil gwa” dia protes sambil megangin pentil teteknya yang tadi gw

isep

“Tapi enak kan kak?”

“Loe masih lama ya ben? gw dah lemes banget nih”

“Bentar lagi kak nungging lagi ya” diapun nungging lagi dan gw colok lagi mexynya dan gw langsung

genjot pake speed yang lumayan sampe gw udah ngerasa mani gw dah di ujung tapi keduluan kakak ipar gwa

“Aduuuuhhhh oooookkkhhhhhh bennnnn” gw nggak perduli lagi soalnya gw juga dah mau keluar dan nggak sampe

satu detik


gw akhirnya nembakin peju gw sedalem dalemnya ke memeknya dan waktu itu gw inget banget pas gw

nyemprotin mani gw gwa colok lobang pantatnya pake jari gw jadinya reflex lobang mexynya ngempot ngempot

nyedot kontol gw rasanya sangat luar biasa, sampe kayak di kuras isi kontol gwa


“Okkkkkhhhhhhhhh kakakkkkkkkkkk mantapppp”

“Ahhhhkkkkkkkkkkhhhhhhhh enaaaaakkkkk bangettttttt bennnnnn” rupanya di sembur peju dia masih nyampe

lagi akhinya dia ambruk di pangkuan gw sementara kontol gw masih nancep di mexynya, sambil ngatur nafas

yg ngos2an

“Gimana kak udah puas..?”

“Ikhhhh”

“Aduh..” Dia nyubit perut gw dan kita ketawa lemes dan akhirnya kita mandi bareng sambil nyabunin

masing2 badan sampe keluar kamar mandi bareng, gw langsung salin sementara dia malah duduk di kasur

“Woiiii malah bengong bukan pake baju buruan, apa mau lagi?”

“Lemes banget Ben dengkul gw kayak nggak kuat berdiri”

“Ha ha ha ha” gw ketawain dia



Akhirnya setelah Ling An dateng kita bertiga ke bandara beli tiket Fayra dan Ling An, kalo tiket gw udah

paketan PP dari indonesia tempo hari dan kita langsung ke Cina buat nganter gw ke wilayah home industri

terbesar, sampe bingung gw milih dagangan di Cina sebab semuanya layak di jual dan sangat menjanjikan

keuntungan


Akhirnya sampe malem kita baru sampe di kost setelah mampir makan malem kita langsung rapi2 barang karna

besok pesawat ke indonesia berangat jam 10 dari Macau ke indonesia


Kami langsung tertidur buat persiapan penerbangan sekitar 5 jam besok

Cerita Sex Di Macau

Cerita Dewasa Nada4D - Cerita Sex Mayang, Nama panggilanku Mayang. 21 tahun, bekerja di perusahaan swasta di Jakarta, Aku tergolong wanita dengan

wajah biasa-biasa saja dengan tinggi badan 169 cm dan berat 50 kg, rambut seleher, kulit putih, banyak

yang bilang aku memiliki bentuk tubuh yang bagus, sangat proposional. Sejak remaja, kehidupan sosialku

tergolong cukup konservatif. Berbeda dengan kawan lainnya yang bebas berteman atau berpacaran, sementara

aku hanya boleh dikunjungi kawan atau pulang bermain sampai jam 8 malam, terlambat sedikit saja aku akan

seperti pesakitan yang diinterogasi polisi oleh orangtua. Setelah bekerja barulah aku mendapat

kebebasan.


Akhir Januari 1991 adalah pertama kali aku berkenalan dengan Dito (37) cukup unik, salah sambung telpon

yang mengakibatkan salah pengertian, sehingga menimbulkan argumentasi yang sengit. Namun setelah

menyadari kesalahannya Ia minta maaf berkali-kali, ini dilanjutkan dihari-hari berikutnya, Ia pun

kemudian semakin sering menelpon. Dito adalah seorang pimpinan divisi dikantornya, 5 tahun menduda. Aku

begitu terkesan dengan suaranya yang sangat bersahabat, apalagi banyolan-banyolannya yang segar membuat

waktu istirahat dikantor lebih ceria. Aneh rasanya seperti ada sesuatu yang hilang bila Ia tidak

menelpon, sialnya, aku tidak berani menghubunginya walau hati kecil mendesak untuk memutar nomer

telponnya. Slot Online Terpercaya


3 bulan sudah kami berhubungan, sepertinya Ia tidak punya keinginan untuk bertemu muka, hal itu membuat

aku sangat panasaran.Aku sangat menunggu saat-saat dimana ada kesempatan untuk mengemukakan keinginan

untuk bertemu dengannya tanpa harus kehilangan muka. Pucuk dicinta ulam tiba, kata pepatah, suatu saat

diakhir minggu-seperti biasanya-Ia menelpon untuk mengatakan have a nice weekend Aku memberanikan

menanyakan rencananya menghabiskan long weekend karena Seninnya tanggal merah. ..tidak ada yang spesial,

niatnya sih ingin membereskan rumah jawabnya, aku sendiri baru tahu bahwa Ia tinggal sendiri di paviliun

kontrakannya. ..tidak keberatan kalau dibantu tanpa sadar aku menawarkan diri.


Menyadari kecorobohan ini mukaku memerah, baru saja ingin meralat Dito telah menyambut tawaranku dengan

gembira ..terima kasih sekali, memang rumahku ini perlu sentuhan tangan wanita ucapnya, aku benar-benar

tersipu, alangkah malunya. Bertemu mukanya dengannya memang keinginanku tapi mustinya bukan aku yang

memulai, apa pandangannya nanti? Belum lagi sempat mememikirkan cara membatalkannya Dito telah

menetapkan waktu ..aku tunggu kamu besok jam 10.00 dirumah dan memberikan alamat rumahnya.Keesokan hari,

saat sampai dirumahnya aku sempat ragu, rasanya ingin kembali pulang, namun entah kenapa tanganku lebih

memilih menekan bel daripada melangkah pulang.


Tak lama kemudian dari dalam rumah keluar lelaki berperawakan sedang, berkulit coklat mengenakan jeans

dengan T-shirt hitam dengan wajah yang tidak terlalu istimewa namun dihiasi senyum yang sangat menarik

..Mayang ya tegurnya sambil membukakan pagar, aku mengangguk dan membalas dengan bertanya ..Dito? Ia pun

mengangguk dan menyalamiku dengan genggaman tangannya kuat sambil menepuk-nepuk lembut punggung telapak

tanganku dengan akrab sekali.


Iklan Sponsor :


Sesampai di ruang tamu bergaya Jepang-tidak ada kursi hanya bantal-bantal besar dan meja-paviliun kecil

dengan kesan lelaki yang sangat kuat. Setengah jam kami berbasa-basi. Ia lebih banyak mendominasi

pembicaraan yang benar-benar mencairkan suasana yang agak kikuk, aku hanya terpana melihat Dito

berbicara, tawanya yang lepas, dan canda nakalnya yang sering membuat wajahku merona merah, dan kemudian

..ayo kita mulai kerja bakti.. ajaknya sambil tersenyum. Senyum yang aku yakin telah memikat banyak

wanita.


Aku segera menuju dapur-yang juga sangat lelaki-piring, gelas dan sendok kotor menumpuk, sementara Dino

membersihkan kamar tidur yang sekaligus berfungsi sebagai ruang istirahat dengan segala pernik

elektronik. Sesekali ia menengokku di dapur dengan celetukan-celetukan lucunya membuat aku tidak dapat

menahan tawa.



Sambil mencuci aku sempat tersipu-sipu membayangkan kegiatan kami yang layaknya seperti pasangan yang

baru menikah.Jam 1.00 siang kerja bakti tuntas, sebelum permisi untuk mandi Dito memesan pizza lewat

telpon untuk makan siang, Ia menyilahkan aku memutar VCD sementara menunggunya mandi. Aku memilih film

sekenanya saja karena tidak ada bintang-bintang filmnya yang familiar.


Aku sempat kaget melihat adegan ciuman difilm itu yang berbeda dengan adegan ciuman difilm yang biasa

aku tonton dan yang membuat aku terkejut ternyata adegan ciuman itu berlanjut lebih dahsyat lagi. Sambil

berciuman tangan pria di film itu mulai meraba-raba paha pasangannya dan semakin naik hingga dibagian

sensitif dibalik rok. Mata si wanita terpejam menikmati elusan-elusan itu.


Apalagi adegan selanjutnya yang memperlihatkan pria itu menciumi buah dada pasangannya yang saat itu

sudah telanjang bulat, aku betul-betul terpana!  Ingin rasanya mematikan VCDnya tapi rasa ingin tahu akan

apa yang terjadi berikutnya membuat aku tidak menekan tombol off di remote control, adegan berikutnya

semakin memanas, saat siwanita membuka celana dalam pasangannya aku menahan napas melihat kemaluannya

yang panjang dan besar itu dijilati dan dihisap!Ada rasa aneh yang menjalar ditubuhku, membuat aku duduk

dengan gelisah, dan semakin gelisah lagi waktu si pria mulai menyetubuhi pasangannya.


Seumur hidup belum pernah aku menyaksikan adegan2 seperti itu, mimik si wanita yang demikian menikmati

ditambah lagi desah2annya telah membuat bagian2 sensitif ditubuhku mengeras, tanpa sadar aku pun

merapatkan paha dan menggerak-geraknya, napasku pun mulai tidak terartur..saat itulah lamat2 kudengar

pintu kamar mandi terbuka, secepat kilat kutekan tombol off di remote control dan mengembalikan piringan

VCD ketempatnya. Dan benar, Dito berdiri di sampingku kelihatan lebih segar dan harum Kok udah selesai

nontonnya? Tanya Dito. Ngga kok aku Cuma denger radio aja Jawabku berbohong.


Belum lagi berbicara banyak pengantar pizza tiba, safe by the bell, aku begitu lega karena kuatir Dito

mengetahui kebohonganku.Kami pun menikmati makan siang sambil lesehan dikamarnya yang merangkap ruang

istirahat sambill bercengkerama. Berbicara dengannya betul2 mengasyikan, iya tahu betul kapan harus

berbicara dan kapan harus menjadi pendengar yang baik, Duduk lesehan membuat rok jeansku sedikit

tersingkap, sesekali aku menangkap pandangan Dito yang mencuri tatap kearah pahaku yang putih dan

anehnya aku bukannya malu malah sebaliknya menikmati tatapnya.


Mau nonton VCD Dito menawarkan, selesai kami makan Tapi filmnya belum disensor, ngga apa2 kan? aku

mengerti maksudnya dan bingung mau menjawab apa, kebingunganku diartikan iya rupanya, Dito langsung

memutar VCD, kami duduk lesehan dengan menyandarkan punggung masing2 ditembok. Kembali adegan2 yang aku

lihat tadi muncul dilayar TV 29nya, hanya saja ceritanya berbeda. Awalnya aku cukup risih juga nonton

adegan2 panas itu berdua tapi melihat Dito begitu santai tidak ada tendensi apa-apa aku pun mulai relaks

dan menikmati film panas itu. Kembali perasaan aneh itu muncul setelah 20 menit melihat adegan yang

seronok itu, dan entah bagaimana mulainya tiba-tiba aku merasa bibirnya mengecup lembut leherku, dapat

aku rasakan darahku berdesir.


Ya, ampun! aku bukannya mengelak atau marah, malah sebaliknya menikmati kehangatan bibirnya dileherku

yang kemudian menjalar kebibirku, kecupan lembutnya perlahan-lahan berubah, Dito mulai mengulum bibirku,

aku terpejam ketika merasakan lidahnya menerobos mulutku. Aku bukannya tidak pernah berciuman, tapi yang

seperti dilakukan Dito baru pertama aku rasakan dan ini menimbulkan sesuatu yang luar biasa. Belum

hilang rasa itu, aku sudah merasakan jilatan lidahnya membasahi leherku yang jenjang, hangat sekali

rasanya. aahh.., Aku mendesah pelan sambil menengadahkan kepalaku, agar lidahnya leluasa melingkar-

lingkar di leherku.., menari-nari di situ.., aakkhh.., semakin tak karuan rasanya.


Dan tiba-tiba aku merasakan tangannya meremas lembut payudaraku membuat desiran darahku semakin kencang,

aku betul2 terangsang, tapi rasa malu ku tiba-tiba menyergap dan aku berusaha melepaskan tangannya dari

payudaraku ..Jangan Dit.. pintaku, ia sepertinya bingung ..Aku belum pernah .. kataku ..oh maaf.. Dito

sepertinya memahami penolakanku, dan kamipun melewati petang itu dengan nonton sesekali diselingi

kehangatan bibirnya.Menjelang malam aku pun pulang, dan berjanji untuk datang lagi esok hari Minggu.


Sampai dirumah aku langsung mandi dan berkurung dikamar membayangkan kejadian di rumah Dito, sesuatu

yang belum pernah aku alami dalam hidup, film yang panas, kecupannya yang membara dengan lidahnya yang

menjalar dileher dan remasan tangannya didadaku. Ingin rasanya menghilangkan semuanya itu dari kepalaku,

tapi semakin aku ingin membuang semakin kuat bayang2 semua kejadian itu melekat dikepalaku.Cerpen Sex


Tanpa sadar aku mulai menirukan apa yang dilakukan Dito, meng-elus2 dan meremas payudaraku sendiri. Rasa

nikmat yang timbul menguasai seluruh tubuhku, semakin lama semakin keras telapak tanganku me-remas2 dan

instingku menuntun agar jari-jemari menyentuh puting payudaraku ..dan saat jari-jemariku mulai memilin-

milin puting kecil ke-merah2an itu..ngghh..tanpa sadar aku melenguh dan meng-geliat2 kecil, aku sangat

menikmatinya sampai tertidur pulas.


Pagi harinya, Minggu yang cerah, aku begitu ceria sarapanpun kuselesaikan dengan secepat kilat tidak

sabar rasanya untuk segera memenuhi janji dengan Dito. Tepat jam 10.00 aku sudah dirumahnya ..Hallo,

selamat pagi.. sapaku begitu pintu terbuka. ..Hai pagi,.. sapanya kembali, Dito tampak segar dan wangi,

ia kemudian mengecup kedua pipiku dan memelukku erat, membuat aku agak tersipu dengan penyambutannya.

..Ayo masuk..temenin aku sarapan ya..ajaknya sambil menarik tanganku ..Aku sudah..minum saja.. ia

kemudian membuatkan aku teh hangat manis dan duduk berhadapan dengannya di meja makan kecil dengan dua

bangku.


Iklan Sponsor :


Seperti biasa Dito yang lebih banyak berbicara dengan gayanya yang memukau.Selesai sarapan kami masih

tetap duduk dimeja makan menghabiskan teh hangat dan kopi sambil berbincang-bincang. Dito sesekali

meremas tanganku, kadang membelai pipiku dengan punggung jari2nya..Kulit kamu halus celetuknya, aku

menunduk tersipu-sipu. Dito mengangkat daguku dan mengecup lembut bibirku, kecupan lembut yang panjang

dan secara perlahan berganti dengan lumatan-lumatan panas.


Kehangatan bibir dan desiran nafasnya yang menyentuh kulit begitu membangkitkan gairah kewanitaanku.

Entah kapan mulainya, tiba-tiba saja kami telah berdiri berpelukan sambil tetap saling melumat

dan..lebih liar, aku merasakan lidahnya menggeliat-geliat didalam mulutku. Aku bukan lagi Mayang yang

kemarin, Mayang yang sekarang tidak lagi pasif saat lidah Dito menari-nari dirongga mulutnya, Mayang

yang sekarang membalas keliaran lidah Dito dengan gairah yang mengapai-gapai keluar dari tubuh yang

mulus dan sintal.


Aku merasakan pagutan-pagutan Dito dileherku yang jenjang diselingi dengan jilatan2 lidah yang membara

membuat seluruh bulu2 halus dibadanku berdiri. Dan saat lidahnya turun ke belahan dadaku..menari-nari di

situ dibarengi dengan remasan2 tangannya dipinggulku, membuat aku semakin tak karuan. Begitu tangannya

mulai meremas-remas payudaraku-bukannya menolak seperti kemarin-malah aku mengharapkan lebih, Dito

seperti mengerti keinginan itu, ia mulai melepaskan kancing bajuku satu persatu dan membuka bra 34b yang

menyangga payudaraku.. agghh..jerit birahi keluar tanpa aku sadari saat tangannya meremas-remas lembut

dan payudaraku yang putih dan sudah mengeras.


Aku terlena pasrah dibawah kenikmatan yang baru pertama kurasakan ini.Aku bahkan ingin lebih, segera

kudekap kepalanya dan kutarik mendekati dadaku yang kubusungkan, Dito tahu persis harus melakukan apa,

lidahnya menjilat-jilat, berputar-putar melingkar-lingkar di puting susuku dengan liarnya, aku

menggelinjang-gelinjang menahan geli dan nikmat yang luar biasa. Dari meja makan kami pindah ketempat

tidur, disini kembali kedua puting payudaraku menjadi bulan-bulanan mulut Dito, aku merintih..mengerang,

keringatku mulai menetes, rasanya sulit sekali untuk bernafas teratur, tiap kali menarik nafas selalu

terhenti oleh rasa geli yang menyengat puting payudaraku.


Aku baru sadar sudah dalam keadaan tanpa sehelai benang pun di tubuhku saat Dito merebahkanku di kasur.

Dito menerkam tubuh sintalku dengan birahi yang membara, kamu berpelukan saling memagut, menjilat,

meremas dan berguling-gulingan. jari-jemari Dito merayap dan menyentuh bagian kewanitaanku, akupun

meradang. Aku tidak lagi mampu menahan eranganku yang keras saat jari-jemarinya dengan lembut membelai

lembut mulut kemaluanku, jari-jarinya dengan lincah bermain-main, menekan dan mengelus seluruh permukaan

kewanitaanku, yang kurasakan mulai basah oleh cairan birahi.


Sambil melumat payudaraku Dito mulai melepas seluruh pakaiannya dan aku merasakan kejantanannya yang

keras dan hangat menyentuh pahaku. Dito menarik tanganku agar menyentuh kejantananya, bukannya sekedar

menyentuh, akupun mulai meremas-remas, sentuhan tanganku di kemaluannya membuat birahiku semakin

menggelegak. Dito kemudian beringsut ke bawah lidahnya menjalar ganas menjilati kulit mulus pahaku

membuat tubuhku mengelinjang keras.Cerpen Sex


Aku merasa pahaku bergetar ketika lidah Dito yang panas mendekati selah-selah paha. Aku menjerit

tertahan saat lidah Dito sampai di bibir kewanitaanku, lidahnya yang nakal menelusuri seluruh pinggir

bibir kewanitaanku. Ahhgg.., Aku menjerit dan menggelinjang hebat ketika lidahnya mulai menjilat-jilat

klitorisku, aku mencengkram rambut Dito menahan gejolak birahi yang sudah tidak tertahankan lagi.


Tapi rupanya Dito tidak ingin segera berhenti memberikan kenikmatan lidah dan mulutnya.Kewanitaanku

seperti diselimuti oleh sesuatu yang basah, panas, dan lunak. saat mulutnya mulai menghisap-hisap

kemaluanku layaknya mencium bibir. Belum pernah aku rasakan kenikmatan seperti itu. tubuhku bergetar

keras merasakan lidahnya yang sesekali masuk kedalam kemaluanku dan bergerak-gerak cepat. Tanganku

mencengkram apapun yang dapat kuraih, sungguh tak aku kuasa menahan sengatan kenikmatan diseluruh bagian

tubuhku, aku mengeliat, menggelepar, dan menyorongkan kewanitaanku kemulut Dito untuk lebih menikmati

sensasi mulutnya, hanya jeritan-jeritan dari mulutku yang mengekspresikan kenikmatan yang luar biasa.


Aku sudah dalam keadaan terangsang sekali punggungku terangkat-angkat, mataku tak mampu kubuka, nafasku

kian terasa berat, bahkan mengelepar-gelepar seperti ikan tanpa air akibat nikmat tak terkira.

Rintihanku kian tak terkendali, cerpensex.com sementara Dito seakan tak ingin menyudahi kehangatan birahi lewat bibir

kewanitaanku, bahkan. Jilatan dan hisapan mulut Dito kian buas menerpa kewanitaanku, benar-benar tak

terperi nikmatnya.Aku betul-betul sudah tidak berdaya lagi, entah beberapa kali sudah tubuhku mengejang

dan mengeluarkan cairan birahi saat mulut dan lidahnya bermain-main di kewanitaanku. Akhirnya Dito

perlahan-lahan merayap naik ketubuhku dan melumat dadaku, sementara kakinya secara perlahan membuka

kedua kakiku.


Sentuhan2 kulitnya disekujur tubuhku membuat aku seperti melayang-layang..aku memeluknya erat2 dan

menanti apa yang akan dilakukan Dito selanjutnya.Dan..kemudian aku merasakan kejantanannya menyentuh

mulut kewanitaanku dan perlahan mamasukinya seluruh tubuhku bergetar hebat merasakan ujung kejantanannya

dalam mulut kemaluanku yang semakin basah. Dito tidak langsung memasukan seluruh kejantannya tapi

berulang-kali mengeluar-masukan ujung kemaluannya dengan perlahan membuatku terbang melayang. Aku

terpejam, merasakan nikmatnya, diriku terombang-ambing ke alam lain.Cerpen Sex


Aku bahkan membuka kedua kakiku lebih lebar lagi seakan meminta Dito agar memasukan kemaluannya lebih

dalam lagi dalam rongga kewanitaanku. Miliknya yang panjang dan hangat itu semakin dalam masuk, aku

terbelalak karena rasa perih saat kejantananya merobek selaput daraku. Dito seperti tahu persis apa yang

harus dilakukannya, ia melumat mulutku dengan lembut dan berbisik. ..rileks Mayang, sedikit lagi kamu

akan merasakan kenikmataan seutuhnya..sambil menjilati telingaku, menggigit mesra leherku dan melumat

puting payudaraku membangkitkan lagi getar2 birahiku sehingga sakit itupun tidak lagi terasa.Aahhgg

Dittoo.., oohh.., erangan yang panjang tak dapat kutahan lagi saat merasakan seluruh kejantannya yang

keras dan panjang perlahan-lahan menyusuri rongga kenikmatanku sampai akhirnya seluruhnya berada dalam

diriku. Slot Online Terpercaya


Aku memeluknya erat2 melumat bibirnya saat ia mulai menggerakkan kemaluannya yang telah memenuhi seluruh

rongga kewanitaanku, keluar masuk dengan perlahan. Sungguh kenikmatan yang sulit untuk digambarkan,

rintihan birahiku semakin menggila kala Dito menggerakkan tubuhnya lebih cepat lagi. Kejantanannya tanpa

henti menghentak-hentak seluruh bagian dalam kewanitaanku dan menggosok-gosok seluruh dinding kemaluanku

dengan keliarannya, hentakannya semakin lama semakin cepat membuat aku semakin gila mengeliat-geliat.


Tubuh kami semakin diselimuti peluh-peluh kenikmatan.Setiap kali kejantanan Dito menerobos menguak

kewanitaanku dan saat Dito menariknya, seluruh tubuhku dilanda kegelian, kegatalan dan entah rasa

apalagi. Akhirnya aku merasakan satu desakan keras di rongga kewanitaanku aku menjerit dan mengerang

kesetanan membuat tubuhku mengejang dan memuntahkan cairan birahi membasahi kejantanan Dito dan lorong

kewanitaanku, sungguh sebuah kenikmatan puncak yang tak terkira.


Seteleh itu entah berapa kali lagi tubuhku mengejang dan mengeluarkan magma birahi, dan rasanya aku

tidak ingin berhenti merasakan kenikmatan ini.Hingga akhirnya Dito semakin mempercepat gerakannya dan

kurasakan kejantanannya membesar ia kemudian menekan keras kemaluannya hingga seluruhnya terbenam dalam

rongga kenikmatanku disertai erangan-erangan liarnya, kurasakan semburan-semburan hangat keluar dari

kemaluannya, diikuti oleh semburan-semburan cairan kenikmatan dari kewanitaanku membuat tubuhku seakan

melayang-layang. Dan kamipun lemas dalam kenikmatan yang belum pernah aku rasakan seumur hidup.


Dihari-hari berikutnya aku tidak sabar untuk segera bertemu dan menikmati kembali kejantanan Dito, ia

begitu banyak mengajarkan aku variasi dalam bersetubuh, oral sex misalnya. Awalnya aku merasa jengah

tapi begitu aku merasakan lidahku menjalar-jalar dibatang kemaluannya yang keras ada sensasi sexual yang

lain terlebih ketika aku mencium dan mulai menghisap kepala kemaluannya, Dito yang tergetar akibat

hisapanku membuat birahiku memuncak.


Saat seluruh kemaluannya berada dalam mulut aku betul2 seperti kerasukan mengulum-ngulum, menghisap-

hisap dengan sangat bernafsu, dan sesekali kurasakan kejantanan Dito seakan ingin menerobos

ketenggorokanku, begitu cairan birahinya menyembur-nyembur, disertai erangan-erangan liar Dito serta

merasakan cairan hangat itu mengalir di tenggorokanku aku merasakan sesuatu yang luar biasa, tidak

henti2nya aku hisap cairan2 tersisa seakan-akan tidak ingin setetespun terlewatkan, aku sungguh sangat

menyukainya. Suatu hari sepulang dari kafe dimobil dalam perjalanan pulang membayangkan apa yang akan

dilakukan Dito dirumah membuatku on-mungkin akibat alkohol, Akupun mulai meraba-raba miliknya, setelah

mengeras kukeluarkan dari balik celananya dan mulai kujilati dan mengulumnya dengan rakus.


Tanpa terasa kamipun sampai, dengan tergesa-gesa kami melanjutkan lagi permainan panas didalam mobil ke

dalam rumah. Kami berpelukan dan saling melumat dengan gairah yg membludak, puting susuku tak terlepas

dari lumatannya dan tangan kirinya menjalar kedalam rok, mulai meremas2 dan memasukan jarinya kedalam

lubang kenikmatanku. Tapi kali ini Dito tidak hanya memasukan jari tengah-seperti biasanya- ia memasukan

juga jari manisnya dan disusul dengan jari kelingkingnya, dengan tiga jarinya Dito mengaduk-aduk

kemaluanku, permainan baru ini membuat seluruh tubuhku menegang merasakan nikmat yang luar biasa.


Tubuhku yang sudah tidak tertutup sehelai benangpun direbahkannya ditempat tidur dan ia melanjutkan

permainan tiga jarinya plus lidahnya yang menjilat-jilat dan menghisap-hisap klitorisku membuat

kesadaranku seakan-akan hilang, tubuhku mengelepar-lepar tak tentu arah. Dito kemudian membalik tubuhku

pada posisi tengkurap dan membuka kaki kananku, tiga jarinya masih didalam kewanitaanku Ia menambah

sentuhan birahinya dengan menggigit-gigit punggungku..aahh..sungguh luar biasa..Setelah puas, Dito mulai

naik kepunggung dan dapat kurasakan kejantannya memasuki kewanitaanku.


Dito tidak langsung menengelamkannya, Ia membiarkan kepalanya bermain-main dulu membuat milikku semakin

basah, ditambah lagi dengan remasan tangannya di kedua bukit kenikmatanku, serta pagutan-pagutannya

dileher membuat birahiku memuncak ingin rasanya Ia segera meneggelamkan kemaluannya. Tapi kembali Dito

memberikan kejutan, ia mencabut kejantanannya, memegangnya dan mengarahkannya ke lubang anusku, dengan

tangan Dito menekan kejantannya yang basah oleh cairan kenikmatan sehingga ujungnya memasuki anusku,

belum lagi hilang rasa kagetku Dito kembali mencabut dan memindahkannya kepalanya ke lubang

kewanitaanku.Cerpen Sex


Berkali-kali ia memindahkan kepalanya di kedua lubangku dan tanpa terasa kalau kemudian sudah bukan

kepalanya lagi yang masuk ke anusku tapi sudah hampir seluruhnya menguak dan menerobos anusku..dan saat

ia menenggelamkan seluruhnya menimbulkan sensasi sexual yg dahsyat dan semakin bertambah saat Dito mulai

menarik dan mendorongnya secara perlahan..aakkhh..dapat kurasakan bagaimana kejantanannya memberikan

kenikmatan dalam anusku.


Dito tidak berhenti hanya sampai disitu ia kemudian memasukan jari2nya yg nakal kedalam lubang

kenikmatanku..oohh..Ditoo.. jeritku melepas birahi yang membludak saat ia melakukan double attack

..***** mee..***** me hard honey..***** my ass harder..harder.. aku meracau tidak karuan, membuat Dito

semakin bernafsu dan semakin liar melakukan double attack-nya dan..kembali tubuhku bergetar keras

merasakan dorongan magma birahi yang akan meledak….aagghh Ditoo tekann..aku keluaarr jeritku, dan

kurasakan lahar birahiku menyembur keras berbarengan semburan Dito, kamipun terkulai lemas dalam

kenikmatan.Aku tidak menyesali memberikan tiga keperawananku (kegadisan, mulut dan anus) kepada Dito

bahkan menikmatinya walau tidak ada janji-janji manis, hanya gairah dan birahi yang diberikannya. Dito

telah memberikan pengalaman yang luar biasa dalam hidupku.

Cerita Sex Mayang

Cerita Dewasa Nada4D - Cerita Sex Tante Dan Berondong, Tak hanya cerita tante girang, cerita seks juga menceritakan tentang seorang brondong yang menjadi

pelampiasan birahi para tante girang yang haus seks, haus dengan kepuasan seks yang selalu menjadi

tujuan para tante girang. berikut cerita lengkapnya.


Pagi itu cerah sekali. Aku bangun dengan tubuh dan perasaan yang benar-benar fresh. Hari ini hari Sabtu,

berarti aku libur dari pekerjaanku sebagai seorang sekretaris direksi sebuah dealer mobil mewah di

kawasan S, Jakarta. Hari ini aku rencananya akan menghabiskan weekend di rumah sahabatku, V di kota B

(tau kan kotanya ?). Oh ya, namaku *****, teman-teman biasa memanggilku Celyn, usiaku saat ini menginjak

kepala 3, tapi aku belum menikah karena masih menikmati hidup tanpa ikatan, tapi bukan berarti aku tidak

punya pacar. Pacarku namanya Josh, di kerja di perusahaan trading. Kami sudah menjalin hubungan selama

satu setengah tahun.

Cerita Sex Tante Dan Berondong

Kok jadi ngomongin diriku ya? (narsis banget ya?). Anyway, aku segera bangun untuk bersiap-siap. Aku

segera menuju kamar mandi. Seperti biasa, aku langsung melepas piyamaku. Setelah tidak ada sehelai

benangpun di tubuhku, akupun mulai menggosok gigi. Sambil menggosok gigi, kuperhatikan tubuhku dicermin

yang ada didepanku. Tubuhku memang montok, apalagi di bagian pinggul karena aku hampir tidak ada waktu

untuk fitness, tapi toh aku tidak perduli, aku bahagia dengan tubuhku ini. Situs Slot Online Terbaik


Sambil menyikat gigi ku pegang payudaraku, yang menurutku biasa saja, tapi tidak menurut teman-temanku.

Menurut teman-temanku payudaraku seperti mau tumpah, mungkin karena aku selalu memakai bh yang tidak

menutupi semua buah dadaku. Aku terus meraba buah dadaku sambil terus menyikat gigi, rasanya geli…lama-

lama aku justru lebih fokus pada remasan tanganku daripada menyikat gigiku. Akhirnya aku tersadar…

kuputuskan menghentikan kegiatan menyenangkan diriku itu lalu bergegas bersiap-siap.


Setelah memasukkan barang ke H…. J…ku (nanti dikira dapet sponsor), cerpensex.com aku segera melaju ke arah tol menuju

B. Sebelum berangkat aku sempat meminta alamat V, dan dia segera mengirim SMS alamat lengkapnya. Bukan

sekali ini aku ke kota B, tapi Baru 2 minggu yang lalu Vina pindah rumah ke daerah CL, dan aku tidak

tahu sama sekali dimana itu. Aku pikir toh nanti bisa tanya sama orang di jalan.


Sesampainya di kota B, aku mulai mengikuti petunjuk SMS V untuk menuju ke rumahnya, tapi…jalanan di kota

B ini sangat membingungkan. Setelah berputar-putar aku memutuskan untuk bertanya. Di depanku aku melihat

kerumunan anak SMP yang baru pulang sekolah, aku lalu meminggirkan mobilku untuk bertanya pada salah

satu dari antara mereka.


“Permisi dik, mau tanya alamat ini”, sambil kutunjukkan isi SMS dari V.

“Oooh…dari sini lurus terus nanti ada toko CK, tante belok kiri terus belok kanan, nanti belok kanan

lagi, terus ambil kiri, terus ada tanjakan belok ke kanan. Naik terus nanti tanya aja lagi sama orang

disitu”, dia memberikan penjelasan panjang lebar.


Diberi penjelasan seperti itu aku langsung kebingungan, tanpa pikir panjang aku langsung minta tolong

padanya.


“Aduh, tante bingung nih! Kamu bisa anterin aja ga? Nanti tante kasih ongkos pulang” kataku.


Dia seperti kebingungan.

Aku pun berkata,


“Tenang ga akan diculik kok”, kataku sambil tersenyum.


Iklan Sponsor :


Dia makin kelihatan kebingungan.


“Kalo kamu takut, ajak saja temen kamu”, aku meyakinkannya, karena aku sudah pusing mencari alamat V.


Akhirnya dia setuju dengan syarat boleh mengjak temannya dan diberi ongkos pulang.


Dia pun mengajak dua orang temannya. Aku menyuruh salah satu dari mereka untuk duduk di depan sebagai

penunjuk jalan, lagipula aku tidak mau dikira sepagai sopir antar jemput anak sekolahan


Didalam mobil aku berkenalan dengan mereka. Yang duduk didepan bernama Fariz, sedangkan dua temannya

yang duduk dibelakang bernama Dharma dan Aziz. Dari obrolan kami ku ketahui mereka baru kelas 2 SMP.


Selama perjalanan kuperhatikan mereka semua mencuri-curi pandang tubuhku. Saat itu aku mengenakan tank

top biru muda dan hot pants. Yang paling kuperhatikan tentu saja Fariz karena dia duduk didepan. Setiap

kali kuperhatikan dia langsung membuang muka, karena takut ketahuan olehku. Umur-umur segitu anak cowok

memang memiliki fantasi seks yang luar biasa. Fariz terus saja mencuri pandang buah dadaku yang “luber”.

Akhirnya kuputuskan kubiarkan saja mereka melihat payudaraku, kupikir sebagai bahan masturasi mereka

nanti…


Akhirnya sampai juga kami di rumah V.

Vina langsung menyambutku, tapi dengan tatapan heran.


“Siapa itu Cel?”, tanyanya.

“Oh..mereka guide”, kataku sambil tersenyum pada mereka.

“Masuk dulu yuk!”, ajakku pada mereka.

“Ga buru-buru kan?”, tanyaku lagi.


Akupun mengambil tas kecilku. Aku dan Vina masuk mendahului mereka.


Rumah V –menurutku sih villa, bukan rumah- berada didaerah yang elite, sehingga jarak antar tetangga

tidak terlalu dekat.


Vina juga hidup sendiri, sama seperti aku. Dia editor sebuah majalah wanita.

Begitu masuk rumah, Vina langsung menunjukkan kamarku, “kamar lo di atas ya Lyn, yang itu tuh”, katanya

sambil menunjukkan kamarku.


Kita ngobrol dibawah yuk, katanya kepada ketiga anak itu sambil turun menuju ruang tamu.

Aku pun menuju kamarku, ketika baru teringat bahwa aku lupa membawa tas yang berisi pakaian.

Aku pun memanggil Fariz,


“Riz, bisa minta tolong ambilkan tas tante yang hitam di mobil?”.Fariz tampak terkejut,

“Bisa tante”.

“Tau cara bukanya kan?”, tanyaku lagi.

“Tau kok!”, jawabnya.


Akupun memberikan kunci mobilku kepadanya.


Iklan Sponsor :


Akupun menuju kamarku. Sesampainya di kamar, aku langsung menutup pintu dan menuju kamar mandi, aku

sudah tidak tahan menahan pipis sejak di tol tadi.


Ketika aku baru mengeluarkan pipisku, tiba-tiba Fariz masuk.


Akupun terkejut. Sial, aku lupa mengunci pintu kamar dan lupa menutup pintu kamar mandi karena sudah

tidak tahan.

Fariz tampak terkejut melihatku sedang duduk di toilet,


“Ma..maaf tante, saya lupa mengetuk pintu”. Dia terpaku di depan pintu.


Cepat-cepat kubilang padanya,


“Udah cepet masuk tutup pintunya, tar keliatan orang!”.


Masih kebingungan diapun masuk dan menutup pintu, matanya masih terpaku padaku.


“Lihat apa kamu?”, tanyaku menyadarkannya.

“Eh..ngga liat apa-apa tan”, katanya sambil membalikkan badan.


Setelah selesai akupun berkata padanya, “Maaf ya, tante lupa kunci pintu”.


“Ng…ga pa pa tan, saya keluar dulu”, katanya.


Busyet polos amat anak ini, pikirku. Tiba-tiba muncul niat isengku, melihatku pipis saja sudah

kebingungan bagaimana kalo melihatku bugil?Cerpen Sex


“Riz, tante bisa minta tolong lagi ga?”, pertanyaanku menghentikan langkahnya.

“Bi..bisa tan”, rupanya dia masih shock.

“Tolong pijitin tante dong, tante pegel nih nyetir dari J”, tanyaku.


Rupanya permintaanku ini lebih mengagetkannya. Niat isengku semakin menjadi-jadi.


“Nanti tante tambahin deh ongkosnya”, tambahku lagi.


Rupanya kata-kataku yang terakhir ini membuat dia tersadar.


“Bo..boleh deh tan”, katanya.


Aku pun memanggil V untuk meminta lotion untuk membalur tubuhku.


“Mau ngapain lo?”, tanya Vina setengah berbisik kepadaku.

“Mau tau aja”, kataku kepadanya.


Vina yang merupakan petualang seks sejati langsung mengerti maksudku.


“Bisa aja lo cari variasi”, katanya lagi. “Bisa ikutan dong?”, tanyanya.

“Tuh masih ada dua lagi”, kataku sambil menunjuk Dharma dan Aziz.

“Wah cerita baru buat blog gue nih”, katanya bersemangat.


Diapun memberikan lotion kepadaku.

Akupun menutup pintu tanpa kukunci, toh tidak ada siapa-siapa selain kami berlima dirumah ini.


“Nih lotionnya”, kataku sambil menyerahkan lotion kepada Fariz.


Akupun menuju kamar mandi, lalu keluar lagi dengan hanya mengenakan handuk. Aku telah melepaskan semua

pakaian dalamku. Perasaan ini mulai membuatku bergairah.


Fariz tampak terkejut melihatku, karena handuk yang kukenakan benar-benar hanya menutupi payudara dan

kemaluanku saja.


Aku pun berbaring telungkup di tempat tidur dan menurunkan handukku sehingga hanya menutupi bagian

pantatku.


“Ayo..tunggu apa lagi”, kataku kepada Fariz yang tampak tertegun melihat tubuhku yang hampir telanjang.


Diapun duduk disebelahku dan mulai menuang lotion ke atas punggungku. Fariz pun mulai memijitku.

Aku berusaha memulai pembicaraan untuk memecah kesunyian.


“Kamu sekarang kelas 2 SMP ya. Udah punya pacar?”, tanyaku.

“Be..belum tan”, jawabnya gugup.

“Kamu kok grogi gitu? Belum pernah mijit cewek ya?”, tanyaku jahil.

“Be..belum pernah tan”, jawabnya singkat.

“Udah..kamu pijit kaki tante aja, soal pegal”.


Farizpun mulai memijit kakiku.


“Agak keatas sedikit Riz”, kataku sambil mengarahkan tangannya ke pahaku.


Dia tampak semakin gugup.

Pijatan didekat daerah kemaluanku membuatku secara tidak sadar melebarkan pahaku, menurutku Fariz dapat

melihat bulu kemaluanku yang tidak terlalu lebat itu.Cerpen Sex


“Tapi kamu pernah masturbasi kan?”, kataku mulai memancing.

“Mmm….”, dia terdiam.

“Ga mungkinlah seumuran kamu belum pernah masturbasi”, kataku lagi.

“Pernah tan”, jawabnya pelan.

Kamipun terdiam.


“Agak keatas lagi Riz”.


Farizpun memijit dekat pantatku.


“Udah pernah ML?”, kataku makin tak tahan.

“Be..belum tan”.


Wah perjaka batinku. Aku pun menarik handuk yang menutupi pantatku sehingga kini aku benar-benar bugil.

Fariz benar-benar terkejut.


“Sekarang pijitin pantat tante aja, dari tante duduk nyetir terus”.


Farizpun mulai memijit pantatku yang montok bersih itu. Akupun makin lama makin melebarkan kedua pahaku.


“Riz…”.

“Iya tan”.

“Kamu mau pegang ‘itu’ tante?”, tanyaku nakal. “Pegang aja Riz, ga pa pa kok”, pancingku lagi.


Fariz memindahlan tangannya dari pantatku kea rah kemaluanku. Dia mulai memegang bulu kemaluanku.

Nafsuku makin tidak tertahan.


“Gerakin tanganmu maju mundur Riz”, kataku mengarahkan.


Arizpun mulai menggerakkan tangannya di atas kemaluanku. Gesekan antara tangannya dan bulu kemaluannya

makin membuat vaginaku basah. Akupun sedikit menunggingkan badanku untuk mempermudah tangan Fariz

bermain di atas kemaluanku.


“Masukin jari tengah kamu Riz”, pintaku setengah memohon.


Farizpun mulai mengerti jalannya permainan ini. Dia mulai memasukkan jari tengahnya kedalan vaginaku

sambil terus menggosok-gosoknya. Sentuhan tangannya sesekali menyentuh klitorisku, dan itu makin

membuatku bernafsu.

Suaraku makin lama makin meracau karena keenakan.


“Iya Riz..yang itu. Gosok ‘itu’ tante Riz”.

“Yang mana tante?”, katanya polos.


Akupun tersadar, dia masih terlalu polos.


Lalu aku membalikkan tubuhku, sehingga Fariz kini dapat melihat seluruh rubuhku yang telah bugil dengan

leluasa.


“Kamu mau pegang payudara tante?”, tanyaku sambil memgang kedua tangannya dan mengarahkannya ke kedua

payudaraku.


Aku meremas tangannya sehingga tangannya itu meremas kedua buah dadaku.

Setelah meremas-remas buah dadaku, aku pun menarik kepala Fariz dan mengarahkannya ke dadaku. Diapun

mulai menjilati putingku, mataku terpejam akupun makin mendesah tidak karuan.


“Oouuh…aaahh…euuhhh…”, aku mulai liar.


Tanganku tidak tinggal diam. Aku mulai meraba celana Fariz dan memegang kemaluannya yang aku yakin sudah

tegang dari tadi. Tanganku menarik retsletingnya dan mengeluarkan kemaluannya. Tidak terlalu besar,

hanya sedikit lebih panjang dari genggamanku, mungkin karena ia masih kelas 2 SMP. Tanganku mulai

memainkan kejantannya, aku mulai mengocoknya.


Akhirnya aku berhenti. Akupun duduk dan mulai melucuti seragam Fariz. Kulihat badannya yang masih polos

itu. Kemaluannya baru sedikit ditubuhi bulu-bulu halus. Aku menyuruhnya terlentang. Akupun mulai

melakukan oral kepadanya dalam posisi berlutut.


“Hmmph…mmph…mmphh”, suara mulutku yang sedang mengulum batang kemaluannya sambil tanganku memainkan

kedua bolanya.

“Aahhhh…ahhhh…enak tan”, Fariz berteriak keenakan.


Fariz merubah posisinya dari tidur menjadi duduk. Tangannya kini memainkan buah dadaku. Sesekali aku

berhanti mengulum batang kejantanannya untuk menikmati remasan tangan Fariz. Tangan kiriku kini beralih

memainkan klitorisku. Aku benar-benar menikmati semua ini.


Tiba-tiba Fariz berteriak,


“Aa..aa..aaahhhhh, geli banget tan. Aaahh..aaahh…aaahhh…ma..ma..ma u kkkelluuaaarrr”, aku makin

mempercepat mulutku dan makin menghisap kuat-kuat batang kejantannya.


Tidak berapa lama…..


“AAAAHHHHHHH…AAAHHHHHH…AAAAHHH HHH”, Fariz mengeluarkan cairan spermanya didalam mulutku.


Aku sempat terkejut, karena banyak sekali cairan sperma yang dikeluarkan anak kelas 2 SMP ini. Tapi itu

kupikir karena jarang sekali bermasturbasi.


Sperma yang telah dikeluar didalam mulutku ku keluarkan lagi ke atas batang kemaluannya, hanya untuk

kuhisap lagi. Fariz terlihat begitu menikmati oral seks ini. Akhirnya kutelan semua sperma Fariz, dan

kuhisap lagi kemaluannya untuk membersihakan sisa-sisa spermanya. Situs Slot Online Terpercaya


“Enak Riz?”, tanyaku puas.

“Enak banget tante. Beda ya sama masturbasi”, jawabnya polos.


Aku hanya tertawa sambil menjawab,


“ada yang lebih enak, mau?”.


Akupun mulai mengulum kembali batang kejantanan Fariz yang telah terkulai. Aku sengaja melakukan oral

terlebih dahulu kepada Fariz, supaya nanti saat permainan utama dia tidak cepat ‘keluar’. Pelan-pelan

aku mulai menjilati kemaluannya. Posisi Fariz kini tiduran kembali dengan kedua kaki diangkat, sehingga

kepalaku berada dikedua pahanya. Jilatanku mulai berubah menjadi kuluman. cerpensex.com Semakin lama semakin cepat,

akupun mulai memperkuat hisapanku pada kepala penisnya. Sesekali paha Fariz menjepit kepalaku menahan

rasa geli di penisnya. Ketika penis fariz telah berdiri lagi aku menghentikan oralku.


“Eh..kenapa tante?”, tanyanya heran.

“Gantian dong, masa kamu aja yang enak?!”, kataku.

“Maksudnya?”.


Akupun mulai berbaring dan menarik Fariz ke pelukanku. Akupun mulai menciumnya. Mula-mula dia seperti

risih, tetapi permainan lidahku mulai mengajarinya untuk berciuman. Kami terus berpelukan sambil

berciuman, sesekali penisnya menyentuh klitorisku dan ini membuatku makin menggila. Puas berciuman aku

mengarahkan kepalanya ke bauah dadaku. Kini Fariz telah tahu apa yang harus dilakukan.


Nafsuku makin tak tertahan. Aku mengangkat kepala Fariz,


“Riz, jilatin ‘itu’ tante”.

“Yang mana tante?”.


Aku mengambil posisi bersandar pada pinggiran tempat tidur. Kutekuk pahaku dan kubuka lebar-lebar

pahaku. Kedua tanganku memegang vaginaku, jari-jariku menyisir bulu kemaluan. Setelah terlihat jelas

kemaluanku yang telah basah dari tadi, kutunjukan klitorisku dengan kedua jari telunjuk.


“Yang itu Riz, jilatin ‘itu’ tante”, pintaku setengah memelas.

“Yang ini tante?”, katanya sambil menyentuh klitorisku.


Sontak aku menggelinjang, sentuhan tangan Fariz pada klitorisku membuat tubuhku seperti melayang.

Dia tampaknya menikmati hal ini.


“Yang ini ya?”, tanyanya lagi sambil mulai memainkan klitorisku.

“Aaaahhhh…ii..iiyyaaa…yang itu. Ka..kha..kamu nakal ya”, kataku mulai terengah-engah.

“Aaaahhhh…oouuuhh….uuuhhhhh….j ilatin aja Riz”, kataku tak tahan sambil menurunkan kepalanya

kekemaluanku.


Fariz mulai menjilati vaginaku, mula-mula meras aneh, mungkin karena aroma khas vagina yang telah basah.

Akupun makin melebarkan pahaku, sambil tanganku membuka vaginaku agar tampak klitorisku oleh Fariz.


“Jilatin yang ini Riz”, kataku sambil menunjukkan letak klitoris.


Fariz mulai menjilati klitorisku dengan lidahnya. Akupun memegang kepalanya dan menggerakkan kepala

Fariz naik turun di atas klitorisku. Gerakan lidah Fariz yang kasar menari diatas klitorisku membuatku

hampir mencapai orgasme.


Cepat-cepat kuangkat kepala Fariz dan kutarik badannya kearahku. Dengan tisak sabar kupegang batang

kemaluannya yang telah keras kembali, kuarahkan ke vaginaku.Cerpen Sex


Cllep…bleessshhh…penisnya langsung masuk kedalam vaginaku yang sudah semakin basah.


“Aaaaahhhh…”, teriakku.


Aku mulai memegang pinggang fariz dan menggerakkannya maju mundur.

Plok..plok..plookk…cloopps…clo oppss….suara selangkangan kami beradu ditengah semakin banjirnya cairan

vaginaku.


“Ooooohhh…aaahhhhh…aaahhh…..aa ahhh….aaaa..aaaaa….aaaahhhh…te rus Riz…eennaaak”, teriakku.


Aku mulai manarik-narik rambutnya, sambil sesekali kuciumi Fariz dengan brutal.


“Hmmmppph..hmmmppp…aahhhh..hmm pphh…ooohhh….ohhh yyeesss..hmmmppphhhh”.


Kakiku kini melingkari pinggang Fariz agar penisnya bisa masuk sedalam-dalamnya kedalam vaginaku.

Tubuhnya menempel dengan tubuhku, kamipun bermandikan keringat. Sensasi bersetubuh dengan bocah polos

yang masih perjaka ini benar-benar membuatku bernafsu. Tangan Fariz mulai memainkan kembali buah dadaku.

Tidak berapa lama aku merubah posisi. Aku berjongkok di atas Fariz. Ku pegang penisnya dan kumasukkan

kedalam vaginaku.

Plok..plok..plok..vaginaku berbunyi karena sangat basah.


Kugoyangkan badanku maju mundur, penis Fariz melesak penuh kedalamku. Goyangan ini makin menggesek

klitorisku.


“Aaahhhhh…ooouuuhhhhh….eenaaaa kkkkkk”.


Aku tahu sebentar lagi fariz akan ejakulasi yang kedua, sehingga aku marubah posisiku menjadi “doggy

style”. Tubuhku bersandar pada sandaran temapt tidur. Fariz tanpa permisi langsung memasukkan penisnya

dengan tidak sabar.


“Ah!” jeritku.


Fariz makin tidak sabaran. Dia terus memompa vaginaku dengan batangnya, batang yang baru sekali ini

merasakan nikmatnya dunia. Dia terus menggerakkan tubuhnya maju mundur, makin lama makin cepat, sambil

tangannya memegang pinggulku.


“Ah..ah..ah…teerrruuus Riz….terruuusss…..aaaaahhhh”.

“Tan, Faarriizz maau kke…..lluaarr….giimaannaa nihhhh…..aahhhh…ahhh?”.

“Ahhh…aahhh…kkee…ahh…keeluaari nn aja Riz…aahhhhh”.


Plok..plook…clooppss….cloppss… .


Akupun mulai bersiap meneriam muntahan sperma fariz didalam vaginaku, akupun mulai mencapai orgasme yang

sejak tadi kutahan.


“Aahhhhh…tteerrruuussss Rizzzzz…tante ju….Ah!..ga mau keeluuuarrr……aaahhhhh…terusss” .


Fariz terus mempercepat kocokan penisnya di dalam vaginaku.


“aahh…ahhh..AAAAHHHHHHHHH….!!! !”


Fariz memuntahkan seluruh spermanya didalam vaginaku. Kurasakan semprotan kuatnya di dinding vaginaku,

seperti dikejutkan oleh sengatan listrik. Vaginaku langsung terasa hangat dan basah oleh cairan

spermanya, tapi aku tidak menghentikan goyangannya. Tidak berapa lama….


“Oh…oh…oh…ah..ah..ah..ah..ah.. AAAAHHHHHHH!!!!”, akupun berteriak karena orgasme.


Vaginaku makin basah oleh karena cairan kami berdua. Aku tidak membiarkan Fariz melepaskan penisnya dari

vaginaku, sambil menggoyang-goyangkan pinggulku.


“Gimana Riz, lebih enak dari yang tadi kan?”, tanyaku.

“He..he..he..iya tan, jauh lebih enak”, jawabnya sambil mengikuti goyangan pinggulku.


Bersamaan dengan mengecilnya penis Fariz, keluar jugalah cairan spermanya dari dalam vaginaku. Cairan

sperma itu langsung menempel pada kami berdua. Aku langsung berbalik dan menghisap cairan sperma yang

ada pada penis Fariz.

Sambil merasa kegelian Farisz berkata, “Makasih ya tan, ga rugi nganterin tante”.

“Aku juga ga rugi dianterin kamu”, jawabku singkat lalu kembali mengulum penis Fariz.


Demikian cerita dewasa kali ini, yang memberikan sensai seks tinggi bagi para pembaca sekalian. mungkin

sebagian cerita ada yang di ubah, namun tak banyak merubah cerita asli dari pengakuan seorang tante

girang tentang kehidupan seks nya dengan sang brondong…

Cerita Sex Tante Dan Berondong

Cerita Dewasa Nada4D - Cerita Sex Mbak Fika, Perkenalanku dengan Mbak Fika berawal dari seringnya aku melakukan kegiatan chatting di internet. Singkat cerita, wanita tersebut ingin ketemu denganku di salah satu pusat perbelanjaan terbesar di Surabaya. Setelah beberapa saat aku duduk sambil meminum sofdrink yang aku pesan, seorang wanita sebaya berjalan menghampiri tempat dudukku.

“Randy ya.?” sapa wanita tersebut.

“Iya, maaf anda siapa ya?” balasku bertanya.

“Namaku Fika” kata wanita itu mengenal diri.

“Silahkan duduk Mbak” kataku mempersilahkan wanita tersebut duduk.


Setelah memesan minuman American float, kami berdua terhanyut dalam obrolan-obrolan yang terkadang membuat kami tertawa bersama. Usia 33 tahun tidak memperlihatkan tubuh Fika mengendur sedikitpun. Tubuh Fika memang tidak seberapa tinggi, perkiraan aku 165/50. Bibirnya yang sedikit sensual dan dipadu wajahnya yang manis, membuat wanita tersebut kelihatan lebih dewasa. Pinggulnya yang indah dengan style bagaikan gitar spanyol, membuat nafasku naik turun tidak beraturan. Tonjolan bongkahan daging kembar di dadanya yang menurut tebakanku berukuran 34, semakin memperlihatkan sempurnanya wanita tersbut.


“Randy, kenapa bengong?” tanya Fika.

“Ngg.. nggak kok Mbak, aku cuman terpana aja dengan Mbak” godaku

“Akh kamu bikin aku GR saja” katanya tersenyum.

“Oya Mbak kemarin kok bisa langsung PV nickname aku?” tanyaku.

“Iya ada seseorang yang kasih nickname kamu, kata temanku kamu orangnya asyik aja” jelas Fika.

“Emang siapa sih Mbak nama teman nya?” tanyaku selidik.

“Sudah deh Randy, maaf aku nggak bisa kasih namanya. Yang penting aku sudah ketemu kamu sekarang” kata Fika menjelaskan. Situs Slot Online Terpercaya


Kami berdua ngobrol tentang kehidupan kita masing-masing, dan ternyata Fika termasuk single parent. Itu karena beberapa tahun yang lalu, suaminya pergi entah kemana. Dengan wajah yang sedikit suram, Fika menceritakan kisahnya sampai dia harus bercerai dengan suaminya.

Ada guratan kesedihan yang nampak jelas diwajahnya, aku seperti tersihir dengan ceritanya. Sehingga membuat aku sering menarik nafas panjang. Fika menceritakan kalau di Surabaya ini tinggal dengan kakak perempuannya. Sebut saja kota pinggiran kota Surabaya tinggalnya.


Hampir 1 jam penuh kami bercerita tanpa terasa, sampai akhirnya aku menawarkan untuk mengakhiri pertemuan tersebut.


“Fika, sudah malam nih” kataku

“Iya” jawabnya lirih.

“Mas, aku dianter pulang ya?” pinta Fika.

“Oke, tapi mobilku jelek lho” kataku merendah.

“Jelek-jelek kan beli sendiri, lagian aku butuh orangnya kok” goda Fika.


‘DEG’ jantungku terasa berhenti seketika walaupun dengan secepat itu pula aku berusaha mengontrol keadaan diriku yang mulai ngeres. Aku berusaha menerjemahkan apa arti sebenernya perkataan Fika tersebut. Betapa bahagianya diriku jika memang dia mau kencan denganku. Seiring obrolan yang sedikit membuat nafasku sesak, kami berdua suadah berada dalam mobil dan segera meluncur untuk mengantar Fika. 45 menit kemudian, kami sudah berada di sebuah rumah yang tidak sebegitu besar tetapi view nya sangat mengagumkan.


“Randy, mampir dulu ya?” ajak Fika.

“Aduh maaf deh, sepertinya ini sudah malam” kataku.

“Sebentar aja, sekalian aku buatin kopi” pinta Fika menggebu.


Tangannya yang lentik menarikku supaya turun dari mobil dan akhirnya aku memarkir mobilku di depan rumahnya. Ketika aku masuk ruang tamu, bau semerbak bunga sedap malam menyengat hidungku dan menambah suasana romantis.


“Randy, silahkan diminum,” kata Fika.

“Iy–iya..” jawabku gugup.


Entah berapa lama aku menikmati suasana sekeliling, karena tanpa terasa Fika sudah membawa 2 buah cangkir yang berisi kopi dan teh. Aku langsung meminum kopi hangat yang sudah dihidangkan Fika.


“Mmm, kok sepi memang kakak kamu dimana?” tanyaku.

“Nggak tahu tuh Randy, mungkin lagi keluar” jawab Fika.


Malam itu memang Fika kelihatan sangat menggairahkan, dengan u can see warna cream dipadu dengan rok mini warna merah muda membuat kakinya yang jenjang semakin nampak indah. Sesekali aku meliFik pahanya yang putih mulus sehingga membuat ‘adik kecilku’ mulai berontak.


“Dan, kenapa kok bengong?” tanya Fika mengagetkan lamunanku.

“Tidak apa-apa kok” kataku.

“Dany, aku mau tanya sesuatu boleh nggak?” tanya Fika.

“Silahkan Mbak” jawabku.

“Mmm, kata temanku kamu sering menulis pengalaman ngentot kamu di internet ya?” tanyanya.

“Iy–iya sih Mbak” jawabku dengan wajah memerah.

“Terus apa yang kamu ceritakan itu benar kisah nyata kamu?” tanyanya kembali.

“Iya Mbak, aku sengaja tuangkan di situs itu karena aku belum menemukan sosok yang pas buat aku ajak share tentang masalah ngentot,” jelasku.

“Apa istri kamu tahu?” tanya menyelidik.

“Ya pasti nggaklah Mbak” jawabku.

“Aku sudah baca semua karya tulis kamu dan aku tertarik dengan style kamu saat ngentot dengan wanita setengah baya. Sepertinya kamu perfect banget dalam urusan yang satu itu” puji Fika.

“Akh, biasa aja kok Mbak.. ” jawabku datar.


Kami membicarakan hal-hal mengenai ngentot dengan jelas dan terbuka, sehingga tanpa terasa jam sudah menunjukkan pk.20.30 malam.


“Mbak sudah malam nih, aku mau pulang dulu ya?” pintaku.

“Iya deh dan tapi.. ” Fika tidak meneruskan pembicaraanya.


Fika langsung berdiri dan menghadap tepat di depan wajahku dan sesaat kemudian Fika sudah berada diatas pangkuanku.


“Randy, aku ingin bukti kehebatan kamu dalam ngentot” pintanya.

“Mbak nanti ada orang.. ” jawabku ragu


Tanpa bisa meneruskan rasa kekhawatiranku, bibir Fika langsung menyumbat bibirku. Tangannya melingkar di leherku sehingga lumatan bibir Fika seakan menyesakkan nafasku. Kami berdua saling melumat dan mengadu lidah, sehingga lambat tapi pasti birahiku mulai terusik untuk bangkit. Rok mini Fika yang tadinya rapi, sekarang sudah terangkat ke atas. Celana berenda warna pink semakin menambah kesempurnaan pinggul Fika. U can see cream Fika sudah terlepas semua kancingnya sehingga bra nya yang berwarna pink nampak jelas dihadapanku.


Sesekali tubuhnya meliuk-liuk diatas pangkuanku, seakan-akan memberikan indikasi bahwa dia sudah mulai gatal. Sesaat kemudian Fika berdiri dan mengkangkangi wajahku, naluFiku segera menggerakan wajahku untuk medekati selangkangannya. Bibirku yang sudah mulai nakal, menjilati lutut, paha dan sampailah di tengah selangkangan Fika. Aku melihat CD warna pink yang tadinya masih bersih, sudah mulai banjir dengan lendir yang membasahi permukaan nonoknya.Cerpen Sex


“Ohhk.. Randy.. teruss..” desah Fika.


Dengan lihai, tanganku yang kiri mendorong pantat Fika supaya lebih maju dan tangan kiFiku menyibak CD yang dikenakan Fika. Lidahku dengan mudah mendarat pada lubang nonok Fika yang tampak rimbun ditutupi oleh rambut-rambut kemaluan yang hitam pekat. Bagaikan menjilat es cream, aku semakin berani mengoyak nonoknya dengan lidahku.


“Aoowww.. Daannddyy.. nikmat sekali sayaangg” desah Fika.

“Dannddy.. aku.. keeluuarr.. aaakhh” Fika mendesah panjang dan bersamaan dengan rintihan tersebut, cairan hangat keluar dari lubang nonoknya.


Dengan liarnya aku segera menjilati seluruh cairan birahi yang meleleh itu, dan aku segera berdiri dari tempat dudukku semula.


Hanya dengan menyibak rok Fika, aku membimbing tubuh Fika untuk setengah menunduk. Tangannya menopang tubuhnya pada sandaran tempat duduk. Sedetik kemudian aku sudah mengeluarkan batang kontolku, hanya aku buka resletingku, kontolku sudah berdiri tegak keluar. Fika hanya menunduk pasrah dengan apa yang akan aku lakukan. Tanganku segera melorotkan CD Fika sampai sebatas lutut, aku segera menggesek-gesekan kepala kontolku pada lubang Fika.


“Uggh.. Danddy.. gelii.. ” rintih Fika.

“Sudah sayang.. masukkan.. aku nggak tahan.. please” pinta Fika.


Setelah berkata demikian, Ammbar segera menekan pinggulnya sehingga batang kontolku mulai mengoyal bibir nonoknya.


“Aooaa.. beesaarr seekali Danddy..” kata Fika.


Hanya sekali tekan saja, seluruh batang konolku sudah terbenam dalam lubang nonoknya, kedua tanganku menahan pinggul Fika agar mengikuti iramaku.


Aku sengaja tidak menggerakkan keluar masuk kontolku, akan tetapi aku menggoyang pinggulku. Gerakan berputar membuat Fika menggerinjang hebat. Dengan santainya aku memainkan gejolak birahinya, sehingga beberapa saat kemudian tangan Fika yang pertamnya menopang tubuhnya pada sandaran tempat duduk, sekarang berganti menekan pantatku untuk tidak melepaskan kontolku saat Fika mencapai orgasme yang kedua.Cerpen Sex


“Dan.. teruuss.. jangann berhenti saayanng..” rintih Fika.


Mendengar rintihan Fika dan gelagat akan orgasmenya Fika, aku segera menggoyang cepat pinggulku dan sesekali menekan dalam kontolku pada lubang kewanitaanya.


“Amppunn.. kkaamuu.. memang.. hheebbaatt..” rintih Fika.


Beberapa saat kemudian.


“Danddyy.. aakuu nggak tahann.. ookh.. teruss.. sayang.. Dandy” Fika merintih panjang saat aku merasakan cairan hangat membasahi batang kontolku dan jujur saja hal itu membuat birahiku mendekati pucaknya..

“Crek.. Crek.. Crek.. ” suara batang kontolku keluar masuk pada lubang mekinya yang sudah membanjir.


Tubuh Fika tidak lagi menunduk, tubuh kamu berdiri berbelakangan. Tanganku menggapit perut Fika dari belakang, pantat Fika yang sexy menjorok kebelakang dan mendempet sepenuhnya dengan perutku. Tangan Fika memainkan kedua belah payudaranya, posisi ini memudahkan aku untuk melakukan ‘tusukan-tusukan’ kontolku yang lebih mentok dalam lubang nonoknya.


“Mbaak.. aku.. mau.. keluar..” rintihku.

“Iyaa.. Danndydyy akuu jugaa maau laagii..” rintih Fika.

“Mbaak.. kita keluarr.. barengg..” kataku.

“Iyaa.. sayangg.. oookkhh” Fika semakin panjang rintihannya.


Gerakan kami semakin cepat dan tanpa sadar kami melakukannya di ruang tamu rumah Fika. Batang kontolku semakin senut-senut menahan semburan pejuku yang sudah berada di ujung kontolku.


“Daanddydy.. aku.. kkeell.. uuuaarr aakhh” rintih Ambbar.

“Iyaa.. aaku juggaa Mbaakk.. ” rintihku panjang.

“Aakkhh.. ” kami berdua merintih panjang saat semburan pejuku dalam nonok Fika.


“Crrutt.. Crut.. Crut.. Crutt.. ” entah berapa kali semburan pejuku muncrat dalam nonok Fika.Cerpen Sex


Dan disaat aku masih menikmati sisa-sisa kenikmatan persetubuhan tersebut, Fika seketika merubah posisinya dan duduk. Wajahnya tepat di depan batang kontolku yang masih mengencang. Situs Slot Online Terbaik


“Mmm.. ” bibirnya yang mungil segera melumat batang kontolku.


Lidahnya menjilati sisa-sisa tetesan peju yang keluar dari ujung kontolku.


“AAkkh.. Mbaakk.. nikmat sekali.. ” rintihku.


Batang kontolku ditelan habis oleh mulut Ammbar yang sensual, hal itu membuat aku semakin terbang saja dan sedikit demi sedikit kontolku mulai melembek dan ‘tidur’ seperti semula.


“Ihh Randy, punya kamu memang luar biasa. Apa yang selama ini hanya aku dengar dari teman-teman, sekarang aku sudah buktikan” puji Fika.


Aku hanya menengadahkan wajahku ke atas langit-langit karena sambil memuji Fika masih saja mengulum, mengocok dan menjilati kontolku. Dentangan jam dinding berbunyi sepuluh kali, aku segera membenahi pakaianku yang amburadul.


“Mbak sudah malam nih, aku mau balik dulu?” kataku.

“Muuacchh..” Fika mengecup kontolku dan kembali memasukkan kontolku dalam CD, serta merapikan celanaku.


Fika bangkit dari duduknya dan berhadapan dengan tubuhku, tangannya merangkul leherku.


“Randy.. ma kasih ya kamu telah membeFikan kepuasan untukku” kata Fika.

“Sama-sama Mbak.. ” kataku lirih.

“Kapan-kapan bisa kan kita ulangi lagi?” tanya Fika.

“Bisa Mbak, atur aja waktunya” jawabku pasti.


Bersamaan dengan itu bibir Fika melumat bibirku, 5 menit lamanya Fika melumat bibirku. Setelah kecupan romantis tersebut, aku segera beranjak menuju mobil starletku. Sambil kembali memandang Fika yang berdiri di depan pintu melambaikan tangannya, aku segera menekan gas mobilku untuk meninggalkan rumah wanita tersebut.


Malam itu benar-benar membuat aku tidak bisa melupakan dengan apa yang aku alami, Fika seorang wanita yang anggun ternyata bisa takluk di atas ranjang oleh keperkasaanku.

Cerita Sex Mbak Fika

Subscribe Our Newsletter